Toyota Avanza 2022 dan varian sporty Veloz akan buat penampilan sulung di Indonesia pada 10 November, menurut apa yang disampaikan oleh Toyota Astra Motor kepada media tempatan di sana. Sementara itu, kembar Avanza, Daihatsu Xenia pula akan dilancarkan sehari kemudian, pada 11 November.

Kedua-dua MPV berkenaan dijangka akan menemui khalayak ketika Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2021, yang akan dibuka kepada media pada 11 November. Perancangan asal, pameran itu sepatutnya berlangsung pada Ogos, tetapi dianjak akibat situasi pandemik.

Avanza generasi kedua yang ada hari ini telah berada dalam pasaran hampir sedekad, dengan penampilan pertamanya pad 2011 di Indonesia. Dalam tempoh itu, pesaing datang dan pergi — misalnya, Honda BR-V diperkenalkan pada 2015, dan versi yang terbaru akan menyertai Avanza di GIIAS.

Kerena menunggu lama, memang patut dijangkakan Avanza terbaru ini melibatkan banyak perubahan, dan nampaknya memang begitu. Gambar utama yang ada ini menunjukkan dengan lebih jelas bahagian belakang MPV berkenaan, yang dirakam di Krawang, Jawa Barat tempat di mana ia dikeluarkan.

Avanza baru ini datang dengan lampu belakang kelebaran penuh dan dipisahkan oleh lencana Toyota. Jalur LED melintang juga diteruskan untuk model ini, sama seperti yang dilihat ada pada Harrier dan Lexus UX — cuma belum tahu sebanyak mana lampunya atau hanya hiasan. Lampu belakang Avanza selalunya menegak, maka kali ini ia lari jauh dari pendekatan itu, menjadikannya nampak lebar.

Di bawah lampu belakang juga terletak corong hiasan dengan pemantul. Selebihnya, ada juga skid plate lebar dalam warna perak, nama Veloz pada pemegang nombor plat dan lencana Q untuk tingkat kemasan pasaran Indonesia.

Daripada gambar yang ada ini juga, bahagian sisinya kelihatan lebih jelas, dengan rim menggunakan jenis dua-tona yang sama dengan unit bilik pameran, dan nampak besar. Garis sisi badannya juga nampak panjang, dari lampu depan ke lampu belakang. Lengkuk tayar tiada hiasan plastik ala SUV, dengan landasan bumbung yang mungkin hiasan semata.

Wajah baru Avanza agak menonjol, yang didominasi oleh gril trapezoidal besar. Pada Veloz, gril ini dihiasi pula oleh mesh corak Y dengan rekaan lampu LED utama yang tirus, dengan jalur DRL di bawahnya. Terdapat juga kemasan krom di atas gril, yang bersambung ke lampu utama.

Bahagian dalaman juga sangat berbeza. Sentuhan rekaan terbaru ini menggunakan garis-garis tajam serta kedudukan konsol tengah yang lebih tinggi. Ada sebuah skrin terapung yang besar, stereng rekaan baru bersama dua jejari dengan butang kawalan, butang Start dan mungkin juga jalur lampu suasana. Tidak ketinggalan, brek parkir elektronik.

Bahagian barisan penumpang juga kelihatan seperti ada skrin pada bumbung, ruang cawan boleh simpan, slot pengecas USB dan kerusi gelungsur. Belakang kerusi depan juga ada slot untuk tersusun untuk barangan pada kedudukan lebih tinggi. Ada satu slot lebar, mungkin muat untuk tablet dan satu lagi poket untuk telefon.

Belum ada perincian rasmi setakat ini, jadi dijangkakan perubahan besar yang utama juga dilakukan terhadap Avanza ini — beralih kepada menggunakan platform Daihatsu New Global Architecture (DNGA) yang sama dengan Ativa, Rocky, Raize. Jika ini betul, Avanza juga akan beralih daripada ladder frame kepada binaan monocoque, dan dari pacuan roda belakang kepada roda depan.

Avanza akan terus menggunakan enjin 1.5L NA, atau boleh jadi berkongsi enjin 1.0L tiga-silinder turbo dan 1.2L NA tiga-silinder sebagai pilihan untuk pasaran Indonesia. Apa yang pasti, bantuan pemandu dan ciri keselamatan aktif akan diperkenalkan pada model berkenaan, dijenamakan sebagai Toyota Safety Sense. Adakah ini calon yang paling layak untuk jadi D27A Perodua Alza?