Di Thailand, MPV Suzuki Ertiga dari generasi kedua sudah mula dipasarkan. Ia dibawa masuk dari Indonesia, yang telahpun menerima model berkenaan lebih awal iaitu sejak April 2018.

Dalam pasaran Indonesia, Ertiga bersaing di dalam segmen MPV rendah bersama-sama Toyota Avanza, Daihatsu Xenia, Mitsubishi Xpander dan Honda Mobilio. Ertiga pertama kali memasuki pasaran pada 2012, kemudian versi facelift generasi pertamanya dijenamakan semula oleh Proton dan dijual di Malaysia sejak tahun 2016.

Ertiga generasi kedua ini diberi rekaan dan binaan baru sepenuhnya. Ia menggunakan platform Heartect yang ada pada model Swift terkini. Model ini juga dikuasakan oleh enjin baru, unit K15B 1.5 liter VVT yang menghasilkan 105 PS pada 6,000 rpm dan 138 Nm pada 4,400 rpm. Enjin ini digandingkan pula dengan sistem transmisi automatik empat-kelajuan.

Ukuran dimensinya pula adalah seperti berikut; 4,395 mm panjang, 1,735 mm lebar dan 1,690 mm tinggi. Ini menjadikan model baru berkenaan 130 mm lebih panjang, 40 mm lebih lebar dan 5 mm lebih tinggi berbanding model lama – bagaimanapun, jarak antara roda kekal 2,740 mm.

Ruang barangan naik 18 liter menjadi 153 liter jika semua kerusi ditegakkan. Turunkan barisan ketiga, ia akan menjadi 550 liter (naik 50 liter) dan jika merebahkan kerusi barisan kedua pula, ruang yang tersedia menjadi 803 liter (naik 68 liter).

Rekaan luarannya pula kini lebih bersegi; lampu utama projektor trapezoid serta rekaan gril enam-penjuru baru. Bampar depan juga hadir dengan rekaan yang lebih “sibuk”, termasuk pada bahagian masukan udaranya. Ia juga menggunakan pendekatan rekaan “bumbung terapung” seperti Swfit, dengan bahagian D-pillar dihitamkan.

Di dalam, Ertiga baru ini menerima papan pemuka dengan garis-garis melintang serta system paparan infotainmen rekaan apungan. Stereng pula rata di bahagian bawahnya, dipinjam terus dari Swift. Menurut Bangkok Post, Ertiga ini yang lebih ringan disebabkan penggunaan paltform baru hanya menghasilkan 150 g/km karbon dioksida dan layak untuk menerima potongan 5% cukai eksais bagi kenderaan eco di Thailand.

Harga jualan bagaimanapun dikekalkan sama seperti sebelumnya, walaupun model generasi baru ini dilengkapi dengan ciri yang lebih baik. Varian GL yang paling asas dijual pada harga 655,000 baht (RM84,773) sementara GX pula 695,000 baht (RM89,964)