Sudah menjadi lumrah, kita di Malaysia sejak dari zaman dahulu jika mahu membayangkan kuasa kuda, kelajuan, keselesaan, malah harga sesebuah kereta, kapasiti enjin akan dijadikan asas rujukan untuk aspek-aspek tersebut. Pada era 80’an dan 90’an, orang ramai tidak menjadikan segmen atau kelas untuk membandingkan satu-satu model, tetapi mengambil kapasiti enjin untuk tujuan berkenaan.

Contohnya, Toyota Starlet KP61 1982 pasaran Malaysia yang dijana enjin 4K 1.3 liter, sudah tentu lawan terusnya adalah Honda Civic SA0 yang juga dijana oleh enjin EN1 1.3 liter – tiada istilah segmen-A atau segmen-B ketika itu.

Ini cerita sekitar 40-tahun dahulu, namun malangnya walaupun teknologi telah berubah begitu drastik sepanjang tempoh tersebut, orang ramai di Malaysia masih belum “move on” dari menggunakan kapasiti enjin sebagai menentukan kelas satu-satu model tersebut.

Anda lihat sahaja diruangan komen artikel-artikel kami di laman Facebook berkenaan model-model baharu yang menggunakan enjin turbo berkapasiti kecil seperti Honda Accord 1.5L Turbo dan juga Nissan Almera 1.0L Turbo, pasti ada sahaja komen seperti “enjin 1.0L je tapi harga lebih RM80k? Mahalnya, model yang dulu tu enjin 1.5L je tak sampai RM80k” atau “boleh panjat Genting ke ni?”.

Para pembaca yang budiman, evolusi pengecilan kapasiti enjin ini bukan perkara baharu. Di Amerika Syarikat, kejatuhan enjin-enjin V8 sudah bermula sejak era 70’an apabila berlakunya krisis tenaga, di mana rakyat negera berkenaan mula memilih kereta-kereta dari Jepun yang dijana oleh enjin yang jauh lebih kecil, berbanding kereta-kereta domestik yang dikuasakan enjin sama saiz dengan enjin lori.

Dan trend pengecilan kapasiti enjin terus berjalan dari masa ke masa di mana undang-undang pencemaran di Eropah dan Amerika Syarikat yang semakin ketat dari tahun ke tahun. Kapasiti enjin ini dikecilkan bukan secara hentam kromo, ia seiring dengan perkembangan teknologi di mana walaupun ia semakin kecil, jumlah kuasa yang dihasilkan adalah sama atau lebih baik dari sebelumnya.

Jika pada era 80’an hingga 90’an dahulu jurutera giat membangunkan teknologi injap bervariasi seperti VTEC dari Honda atau VANOS dari BMW untuk mengekstrak lebih tenaga dan kadar efisien pada satu-satu enjin, sekarang mereka lebih menumpukan penggunaan satu komponen yang dicipta oleh jurutera Sweden, Alfred Büchi pada tahun 1905, iaitu pengecas turbo.

Pengecas turbo ini berfungsi untuk menyedut udara dari luar dan menghembuskannya ke kebuk pembakaran enjin, membolehkan kuasa yang jauh lebih besar dihasilkan dengan tork maksima yang boleh dicapai dengan jauh lebih cepat.

Anda boleh lihat contoh pada Honda Accord misalnya, model tertinggi untuk generasi sebelum ini dijana oleh enjin K24W4 2.4 liter dengan teknologi DOHC i-VTEC yang menghasilkan 174 hp dan tork maksima 225 Nm, manakala model lebih rendah diberikan enjin R20 SOHC i-VTEC berkuasa 153 hp dan tork 190 Nm.

Untuk model generasi baharu, Accord di Malaysia hanya ditawarkan dengan satu jenis enjin 1.5 liter VTEC Turbo. Kalau tengok kapasiti, memang kecil, malah lebih kecil dari enjin hatchback segmen-B Proton Iriz Premium. Tapi cuba anda tengok spesifikasi – enjin 1.5L VTEC turbo berkenaan berupaya menghasilkan 198 hp (201 PS) dan tork maksima 260 Nm, atau 24 hp dan 35 hp lebih tinggi dari enjin 2.4 liter sebelumnya!

Begitu juga halnya dengan enjin HRA0 1.0 liter tiga-silinder dari Nissan Almera yang berkuasa 100 PS dan tork 153Nm. Ia menghasilkan sekitar 2 PS kurang dari enjin HR15DE 1.5 liter NA pada model generasi pertama, namun enjin ini berupaya mengerah lebih 13 Nm tork berbanding hanya 139 Nm pada enjin lama.

Saya antara yang berpeluang untuk memandu uji secara ringkas Almera ini ketika ia didedahkan minggu lalu. Tork yang dihasilkan oleh enjin tersebut bukan sahaja lebih tinggi, malah keseluruhan 153 Nm itu dapat dicapai seawal 2,400 dan bertahan sehingga 4,000 rpm, berbanding pada 4,000 rpm bagi mencapai tork maksima 139 Nm pada enjin sebelumnya. Macam mana rasa dia? Saya boleh disifatkan respon enjin 1.0L Turbo pada Almera ini adalah lebih kurang sama seperti anda memandu sedan segmen-B dengan enjin 1.6L tanpa bantuan turbo.

Menurut rakan penulis kami dari laman berbahasa inggeris paultan.org, Anthony Lim yang juga pemilik Honda CR-V 1.5L VTEC Turbo, tiada sebarang keluhan perlu diberikan pada enjin L15 (sama seperti Accord) tersebut. Dan sebagai bekas pemilik selama tujuh-tahun Honda CR-V generasi ketiga dengan enjin 2.0 liter i-VTEC, model baharu ini jelas lebih memberikan kadar penggunaan bahan api yang lebih jimat.

Bukan sahaja kuasa yang menjadi kelebihan pada enjin-enjin kecil turbo ini, malah untuk kita yang berada di Malaysia, sudah tentu dengan enjin yang lebih kecil, pemiliknya akan membayar cukai jalan dengan harga yang lebih murah. Ini bermakna pemilik Honda Accord 2.4L yang sebelum ini membayar cukai jalan lebih dari RM700 setahun, kini membayar cukai jalan yang lebih kurang sama seperti pemilik Proton Persona sekiranya bertukar kepada Accord 1.5L generasi baharu.

Tentu ada yang ragu-ragu tentang ketahanan enjin-enjin kecil yang didesak oleh pengecas turbo ini kan? Sebenarnya teknologi pengecas turbo ini berkembang seiring dengan teknologi material untuk menghasilkan enjin yang lebih kuat. Untuk enjin Almera misalnya, ia menerima teknologi Mirror Bore Coating yang sama seperti pada enjin VR38DETT Nissan GT-R R35 pada silinder, yang membantu mengurangkan geseran antara gegelang omboh dan dinding silinder, seterusnya akan meningkatkan ketahanan dan pengurusan suhu yang lebih baik.

Selain dari enjin, untuk merasakan sesebuah kereta itu ditawarkan dengan harga yang berpatutan atau tidak, anda juga perlu memerhatikan apa kelengkapan lain yang diberikan. Sekali lagi kita ambil contoh pada Nissan Almera – pada model generasi pertama, tiada satu varian pun ditawarkan dengan sistem kestabilan elektronik, dan semua varian termasuk model paling tinggi hanya diberikan dua beg-udara.

Manakala untuk model generasi baharu ini, varian paling rendah bukan sahaja diberikan dengan Kawalan Dinamik Kenderaan (VDC) bersama Traction Control (TC), malah semua varian diberikan standard dengan sistem brek kecemasan automatik (AEB).

Manakala untuk varian lebih tinggi, ia hadir dengan enam beg-udara, malah versi tertinggi ditawarkan dengan pakej penuh sistem bantuan pemanduan Nissan Safety Shield 360. Apa lagi ciri yang ada Almera baharu ini berbanding model sebelumnya? Rajin-rajinkanlah baca artikel panjang lebar yang telah kami tulis sebelum ini.

Kita mungkin masih lagi berbalah berkenaan enjin-enjin kereta yang semakin mengecil. Namun kini diperingkat global, trend ini sebenarnya sedang beralih dari enjin konvensional pembakaran dalaman, kepada sistem elektrik sepenuhnya. Malah ada pengeluar seperti Volkswagen dan Volvo kini sudahpun ‘angkat tangan’ mengalah untuk terus membangunkan enjin petrol ini kerana undang-undang pencemaran yang semakin ketat serta tidak masuk akal, dan mereka kini lebih fokus kepada teknologi elektrik.

Jadi dengan pemikiran orang kita yang masih belum berubah, agaknya bila kita akan sampai tahap serius untuk beralih kepada teknologi elektrik?