Okeh, jika anda rasa tajuk yang kami di atas ini sekadar clickbait, mungkin anda silap. Ini juga bukan artikel untuk ‘mengecam’ Proton, tetapi lebih kepada panduan untuk anda sebagai pengguna untuk memilih varian mana yang patut anda pilih ketika membeli kereta.

Dalam artikel ini, lima varian Proton yang kami senaraikan ini bukan bermaksud ia tidak bagus, tetapi ada varian lain untuk model yang sama yang memberikan nilai yang setimpal untuk jumlah wang yang anda bayar. Panduan yang kami sediakan ini adalah berdasarkan harga, nilai, kelengkapan dan yang paling kami tekankan adalah dari segi aspek keselamatan.

Walaupun masih belum boleh menandingi Perodua dari segi angka jualan, Proton kini dilihat sedang berusaha keras untuk kembali menjadi jenama automotif terlaris seperti apa yang pernah mereka capai satu ketika dahulu. Jadi selain dari menghasilkan model-model lebih premium seperti X70 dan X50, Proton kini menawarkan model-model mampu milik mereka dengan pelbagai kelengkapan, rupa lebih segar, serta dengan harga lebih rendah.

Namun, bukan semua yang ditawarkan dengan harga rendah bermaksud ia pemilihan yang berbaloi, lebih-lebih lagi jika ia dilihat dari angka bayaran ansuran bulanan. Jadi, senarai di bawah adalah 5 varian Proton yang kami rasa anda perlu abaikan, dan pilih varian lain dalam barisan model yang sama.

Harga untuk setiap model Proton, dengan pengecualian cukai jualan 2020. Klik untuk besarkan

Proton Saga Standard AT

Proton Saga dalam versi yang paling baharu diperkenalkan pada Ogos 2019, menampilkan pelbagai perubahan yang signifikant dari versi sebelumnya, antaranya adalah unit kotak gear automatik CVT ditukar kepada transmisi 4AT yang dibekalkan Hyundai, dan juga rombakan pada papan pemuka.

Varian untuk Saga baharu ini juga diatur semula di mana versi pertengahan Executive yang ditawarkan sebelum ini telah digugurkan, dan pilihan untuk pengguna hanyalah varian asas Standard (MT dan AT) serta varian tertinggi Premium (hanya AT).

Model paling rendah Standard MT dijual pada harga RM32,400 (lengkap dengan pengecualian cukai jualan 2020), manakala varian yang sama tetapi dengan kotak gear 4AT, dijual pada harga RM35,300. Dengan bayaran RM2,900 lebih mahal ini, pembeli untuk varian Standard AT ini juga akan menerima tambahan rim aloi, lampu peta LED, port USB kabin belakang dan juga pemegang tangan dengan penyerap kejutan.

Namun beza harga antara varian Standard AT dengan varian Premium hanyalah RM4,000 (beza bayaran bulanan pula tak sampai RM100). Dengan bayaran tambahan ini, Saga Premium ditambah dengan rim aloi 15-inci dua-tona, lampu nyalaan siang LED, cermin sisi dan pembuka pintu mengikut warna badan, dan juga kemasan hitam pada tiang-B.

Pada bahagian dalaman pula, model Premium ini menerima tempat duduk fabrik yang lebih baik, butang audio/telefon pada roda stereng, dan juga skrin android (model standard diberikan pemain utama tanpa skrin sesentuh yang diletakkan pada kluster ‘terapung’ yang nampak pelik), yang turut memaparkan visual dari kamera undur, serta penderian parkir hadapan.

Kelengkapan tambahan yang disebutkan ini sahaja nampak sudah setimpal dengan jumlah RM4,000 tersebut, tetapi anda jangan lupa, model Premium juga hadir dengan sistem keselamatan seperti Kawalan Kestabilan Elektronik (ESC) dan bantuan mula mendaki (HHA). Mungkin anda boleh pasang kelengkapan-kelengkapan kosmetik disebutkan tadi di kedai-kedai aksesori, namun untuk sistem ESC dan HHA, ini hanya ditawarkan di kilang dan tidak boleh dipasang kemudian di mana-mana.

Proton Iriz dan Persona Standard CVT

Kami sarankan, kalau anda mahukan varian paling rendah ini, pastikan sebab utamanya adalah anda mahukan kotak gear manual. Jika sebabnya anda mahukan varian yang paling murah, ia sekali lagi tidak berbaloi.

Buat masa sekarang, Proton dan Perodua antara pengeluar yang masih menawarkan kotak gear manual untuk kereta penumpang biasa. Manakala antara Proton dan Perodua, sistem transmisi manual Proton adalah jauh lebih baik dan menawarkan tukaran gear yang memberikan keseronokan memandu.

Tukaran gear pada kotak gear manual Iriz 1.3 Standard dan juga Persona 1.6 Standard memberikan rasa tukaran yang baik setiap kali kedudukan gear diubah, bersama pedal klac yang juga mudah untuk dioperasikan. Jadi rugi sekiranya anda membayar lebih RM2k hingga RM3k bagi mendapatkan kereta dengan kotak gear CVT yang nyata mengurangkan keseronokan memandu (Iriz Standard 1.3 CVT dan Persona 1.6 Standard CVT masing-masing dijual pada harga RM39,200 dan RM44,000).

Walau bagaimanapun, ini bukanlah bermaksud kotak gear CVT pada Proton ini teruk. Untuk model versi pertama Iriz yang diperkenalkan pada tahun 2015, ya, ia membuatkan enjinnya mengaum tak tentu hala. Namun masalah ini telah pun diatasi pada versi-versi terkini dan ia kini ditala jauh lebih baik dan memberikan respon yang lebih terus.

Jika anda mahukan Iriz dan Persona dengan kotak gear CVT ini, kami sarankan anda membeli varian Executive CVT, dengan Iriz 1.3 Executive dijual pada harga RM44,100 dan Persona 1.6 Executive dijual pada harga RM48,900. Dengan harga RM5k lebih mahal, Iriz menerima rim aloi lebih besar dan juga lampu hadapan automatik; dan kedua-duanya menerima lampu nyalaan siang LED, pembuka but kawalan jauh, sistem kunci pintar dengan butang penghidup enjin, kamera undur dan juga skrin sesentuh untuk sistem audio.

Sekali lagi kami ingatkan, perbezaan RM5k itu mungkin nampak besar, tetapi jika ia dibahagikan menerusi bayaran bulanan, perbezaannya tidak begitu ketara. Jika anda mahu menambah aksesori-aksesori tersebut selepas kereta berkenaan keluar dari bilik pameran, anda sudah tentu memerlukan tunai yang banyak ketika berkunjung ke kedai aksesori.

Proton Exora Executive

Proton Exora antara model lama yang masih bertahan dalam pasaran. Ia dilancarkan lebih satu dekad lalu, dan kini masih bertahan sebagai antara MPV segmen-C paling laris. Sebabnya? Ia tiada saingan terus dalam segmennya, malah pencabar terdekat jika dibandingkan harga iaitu Alza, model keluaran Perodua itu juga kini berusia hampir sama dengan Exora.

Buat masa sekarang, Exora dipasarkan hanya dalam dua varian iaitu versi tertinggi Premium dijual pada harga RM64,800, manakala model lebih rendah Exora Excutive dijual pada harga RM7,500 lebih murah dengan harga RM57,300. Apa yang membuatkan kami tidak sarankan anda untuk membeli versi lebih murah pada Exora ini adalah kerana ia tidak dilengkapi dengan ESC, yang pada kami ia amat diperlukan oleh sebuah MPV keluarga.

Perincian tambahan lain yang diterima pada model Premium tersebut termasuk lampu nyalaan siang LED, lampu kabus belakang, cermin sisi boleh lipat elektrik, skirt sisi, spoiler belakang, bumbung dan kemasan belakang hitam, roda stereng kulit bersama butang kawalan, cruise control, tempat duduk separa kulit, cermin solek untuk pemandu, perehat tangan boleh lipat baris depan, kamera undur, dan juga skrin infotaimen tujuh-inci “Hi, Proton”.

Lagi satu yang kami agak kecewa, semua varian Exora kini tidak lagi ditawarkan dengan beg udara sisi sejak 2017, menjadikan keseluruhannya hanya dua-beg udara diberikan. Ini jelas adalah langkah untuk menjimatkan kos bagi membolehkan Exora dijual pada harga lebih murah.

Proton X50 1.5T Standard

Proton X50 masih lagi belum dilancarkan, namun segala perinciannya boleh dikata telah disiarkan hampir kesemuanya, termasuk perbezaan kelengkapan setiap varian. Apa yang belum diumumkan secara rasmi hanyalah harga jualannya.

SUV segmen-B ini akan dipasarkan dalam empat varian – Standard, Executive, Premium dan Flagship – dan dua jenis enjin 1.5 liter tiga-selinder. Model Flagship diberikan enjin dengan sistem suntikan terus menjana 177 PS/255 Nm, manakala varian lain diberikan sistem suntikan pelbagai titik ditala bagi menghasilkan 150 PS/226 Nm.

Ketika kami menerima spesifikasi untuk semua varian ini tempoh hari, apa yang kami rasa tak patut pada tahun 2020 pada sebuah model yang dihasilkan sarat dengan teknologi ini adalah varian Standard yang hanya dilengkapi empat beg udara, berbanding enam pada varian lain.

Kita masih perlu menunggu untuk melihat sejauh mana perbezaan harga antara Standard dan Executive, namun kami rasa tentang keselamatan ini harga perlu diketepikan kerana X50 bukanlah model yang dikategorikan sebagai mampu milik. Malah Perodua Aruz yang berada pada segmen yang lebih disasarkan pada pasaran lebih rendah turut dilengkapi dengan enam-beg udara bagi semua varian.

Kami anggarkan perbezaan harga antara varian Premium dan Flagship tidak besar, paling kurang pun sekitar RM10k dan kami rasa ia tidak begitu signifikan, di mana model tertinggi tersebut bukan sahaja menerima enjin lebih berkuasa, malah turut menjadi satu-satunya varian yang diberikan sistem bantuan pemanduan (ADAS) penuh.

Jadi, untuk tiga model lebih rendah dalam barisan model X50 ini juga nampaknya tidaklah menerima sistem keselamatan yang benar-benar canggih kerana ia tidak mempunyai sistem brek kecemasan automatik (AEB) dan juga pemantau titik buta.

Sebagai perbandingan, X70 nampaknya diberikan pecahan spesifikasi yang lebih baik. Terdapat banyak perbezaan visual antara varian asas Standard dan juga varian pertengahan Executive, sesuai dengan perbezaan harga, namun kesemua varian X70 diberikan enam-beg udara.

Mungkin ada yang berpendapat X70 Premium X turut perlu dimasukkan dalam senarai yang kami buat ini. Tapi kami rasa perbezaan harga RM3k hanya untuk seunit sunroof pada bumbung adalah harga patut untuk mereka yang mahukan ciri tersebut. Sekurang-kurangnya pembeli X70 diberikan pilihan untuk ciri yang tidak penting ini, seperti apa yang dibuat pada X50 di mana semua ciri paling bagus hanya diberikan pada model Flagship.

Jadi, inilah dia senarai lima varian Proton yang kami rasa tak patut anda beli. Namun kami tetap akui setiap varian dihasilkan ada sebabnya, antaranya bagi memudahkan kelulusan pembiayaan bank kepada lebih ramai pembeli di mana faktor ini kadang kala memainkan peranan walaupun beza RM100.

Namun jika anda mampu, kami sarankan anda pilihlah varian dengan sistem keselamatan penuh kerana ia antara ciri penting untuk lebih selamat berada di atas jalan raya, dan ia juga tidak boleh ditambah di kemudian hari.