Di China, Geely Binyue dan Honda Vezel (juga dipanggil sebagai Binzhi di sana) merupakan antara SUV segmen-B yang paling popular, dengan kedua-duanya mencatatkan jualan enam-angka secara konsisten. Situasi yang sama terjadi hampir serupa di Malaysia kerana di sini Proton X50 (yang diasaskan dari Binyue) dan juga model yang sama dengan Vezel iaitu Honda HR-V adalah dua SUV segmen-B penuh yang paling popular di sini.

Baru-baru ini, media dari China, Drag Racing telah pun menjalankan eksperimen untuk melihat apa yang akan terjadi sekiranya Binyue dan Vezel bertembung antara satu sama lain. Dalam kebanyakkan ujian pelanggaran, setiap kereta biasanya akan diuji secara bersendirian. Buat masa sekarang, Proton X50 dan juga Honda HR-V sudah pun menerima penarafan lima bintang dalam ujian pelanggaran Program Penilaian Kereta Baharu untuk Negara Asia Tenggara (ASEAN NCAP).

Jadi untuk melihat mana satu antara kedua-dua SUV ini yang menampilkan struktur badan yang lebih selamat, Drag Racing menjalankan ujian pertembungan berhadapan secara offset antara Binyue dan Vezel pada kelajuan 64 km/j. Video eksperimen tersebut kemudiannya telah dimuat naik pada laman Youtube oleh akaun AutoWorld.

Perhatikan bumbung Binyue yang tidak terjejas, berbanding bumbung Vezel yang mula berubah pada bahagian belakang

Menurut Drag Racing, kedua-dua kereta tersebut bertembung pada kedudukan tepat seperti yang mereka rancangkan, dan kerosakan yang berlaku pada bahagian hadapan Binyue dan Vezel tersebut telah dijangka kerana struktur zon remuk yang dihasilkan untuk menyerap impak pelanggaran sebanyak yang boleh.

Beg udara untuk kedua-dua SUV ini juga mengembang dalam masa hanya 30 milisaat. Namun untuk tali pinggang keledar, Binyue dilihat ‘mengunci’ patung ujian yang berada di atas tempat duduk dengan lebih pantas iaitu hanya 9 milisaat, berbanding 15 milisaat pada Vezel.

Drag Racing juga menyatakan bahawa tali pinggang keledar untuk kedua-dua SUV ini menampilkan satu letupan kecil seperti pada beg udara bagi fungsi mengunci penumpang tersebut ketika berlakunya kemalangan. Kesimpulannya, sistem beg udara dan juga tali pinggang keledar untuk Binyue dan Vezel berfungsi dengan baik.

Tiang-A Binyue (kanan) juga nampak lebih kukuh dan kurang terjejas berbanding Vezel (kiri) yang mula bengkok

Namun dengan analisa lebih mendalam terhadap struktur badan yang mungkin boleh mendatangkan kecederaan pada pemandu dan penumpang, Drag Racing menyatakan bahawa Binyue menampilkan prestasi yang lebih baik dari Vezel. Ini kerana tiang-A, pintu, bumbung dan bahagian bawah badan Binyue berkenaan tidak remuk teruk.

Walau bagaimanapun, kedua-dua model Geely dan Honda ini masih mampu memastikan struktur yang melindungi pemandu dan penumpang masih lagi kukuh dan tidak putus atau koyak, untuk memastikan setiap orang yang berada dalam kabin selamat.

Kita mungkin boleh kaitkan situasi ini sama seperti X50 dan HR-V di Malaysia, namun berberapa perkara perlu anda ambil perhatian bagi membuat pertimbangan yang adil. Pertama, Binyue sebenarnya merupakan model yang lebih baru dari kerana ia muncul pada tahun 2018, berbanding HR-V generasi kedua yang telah pun diperkenalkan pada tahun 2015. Honda telah pun memperkenalkan Vezel/HR-V generasi baharu tahun ini dan sekiranya ia di uji, ia mungkin akan memberikan keputusan yang lebih baik.

Kedua, hasil ujian pelanggaran ini adalah menggunakan model-model pasaran domestik China. Ia mungkin mungkin menggunakan komponen dari sumber dan juga proses pemasangan yang tidak sama dengan model pasaran lain di dunia.

Juga di China, mereka ada program penilaian keselamatan tersendiri iaitu C-NCAP, yang dilihat banyak dipengaruhi oleh standard Euro NCAP. Vezel telah pun menerima penarafan 5 bintang pada 2015, namun keputusan untuk Binyue masih belum diumumkan oleh C-NCAP.