Dengan masalah kebocoran hos penyejuk minyak (oil cooler hose atau OCH) pada Proton Exora dengan enjin turbo CFE yang dilihat masih terjadi, ada bengkel-bengkel luar kini menyediakan komponen alternatif untuk menyelesaikan masalah itu. Namun Proton menasihatkan pemilik-pemilik berkenaan dinasihatkan agar tidak membeli OCH yang ditempah khas tersebut kerana dikhuatiri akan menyebabkan lebih banyak kerosakan berlaku.

Menurut Ketua Pengurusan Kandungan Proton, Faisal Shah dalam laporan FMT, pembekal OCH alternatif ini diragui kepakarannya selain tidak mempunyai makmal untuk tujuan ujikaji komponen buatan mereka.

“Isu spesifik seperti OCH pada Proton Exora adalah salah satu isu yang sedang diberi perhatian dan kita usahakan untuk menyelesaikannya. Proton menasihatkan pengguna supaya tidak membeli komponen tidak tulen.

“Bagi Proton Exora yang menggunakan enjin turbo, ia adalah satu model yang telah dilancarkan pada 2011 tetapi, pihak syarikat masih melakukan banyak aktiviti untuk meningkatkan prestasinya, termasuk menyelesaikan apa-apa isu yang ada seperti OCH,” kata Faisal kepada FMT.

Proton-enhancing-customer-service-15-630x392

OCH merupakan paip penyambung yang mengalirkan minyak pelincir dari enjin kepada unit penyejuk minyak bagi memastikan ia sentiasa berada dalam suhu operasi. Sekiranya hos berkenaan pecah, ia akan menyebabkan masalah enjin menjadi panas melampau dan merosakkan komponen lain.

Menurut Faisal, selepas beberapa tahun Exora dilancarkan dengan enjin turbo, Proton telah mengenal pasti masalah kebocoran OCH asal yang ketika itu diperbuat sepenuhnya daripada getah. Susulan daripada itu, satu panggilan semula telah dibuat untuk menggantikan OCH kereta-kereta yang terjejas, dan komponen tersebut telah dimasukkan dalam senarai servis untuk ditukar setiap 40,000 km.

Kemudian pada 2018, Proton telah menghasilkan OCH baharu yang menampilkan material logam pada sebahagian hos tersebut, dikatakan mampu bertahan untuk tempoh jarak perjalanan sejauh 80,000 km, serta bertahan pada suhu dan tekanan lebih tinggi.

Faisal mewakili Proton bagi menjelaskan ketidakpuasan hati pemilik Exora yang mendakwa syarikat tersebut gagal menyelesaikan isu OCH yang kerap pecah dan mendatangkan kerugian yang banyak. Menurutnya lagi, Proton akan memanggil semula Proton Exora berkenaan jika terdapat teknologi baharu yang boleh menggantikan OCH sedia ada pada masa akan datang.

Masalah berkaitan OCH pecah ini seringkali disuarakan menerusi hantaran Facebook di Kelab Pemilik Exora Malaysia, malah ada yang menggelar isu OCH sebagai ‘bom jangka’ untuk MPV berkenaan. Ramai pemilik mendedahkan bahawa mereka terpaksa membeli kit OCH alternatif yang berharga RM1,000, dan mendakwa Proton tidak menawarkan sebarang solusi sejak 2011.

Ada juga pemilik yang mengadu bahawa mereka terpaksa menunggu pusat servis Proton untuk membaiki OCH kereta mereka, dan memaksa mereka mencari solusi dari pihak ketiga.