Berberapa tahun kebelakangan ini, kategori WRC2 dalam kejohanan rali dunia didominasi dengan dua nama besar iaitu Skoda Fabia R5 dan juga Ford Fiesta R5. Namun untuk tahun ini, kelas tersebut dijangka lebih meriah dengan kehadiran jentera Volkswagen Polo GTI R5 yang bakal membuat penampilan pada pertengahan tahun serta Citroën C3 R5 yang akan muncul dalam berberapa bulan lagi.

Buat rakyat Malaysia, pastinya kita tertunggu-tunggu aksi yang bakal disajikan oleh Proton Iriz R5 yang dibina oleh pasukan Mellors Elliot Motorsport (MEM). Sebelum Iriz R5 dapat beraksi di WRC2 setelah proses homologasinya lengkap dijangka pada paling cepat pada 1 April ini, portal sukan permotoran Le Mag Sport Auto dari Perancis telah bertemu dengan pemandu MEM Proton Iriz R5, Oliver Mellors untuk mengetahui lebih lanjut berkenaan jentera berkenaan.

Menurut Oliver yang juga anak kepada pemilik pasukan serta juara rali nasional British tiga kali Chris Mellors, MEM kini masih lagi dalam proses untuk membuat keputusan rali dan kejuaraan mana yang perlu disertai. Namun sudah tentu beliau akan mengambil bahagian pada acara di Britain serta rali lain di luar U.K bagi mendapatkan pengalaman sebanyak yang boleh.

Ketika ditanya mengapa MEM memilih Iriz untuk program R5 berkenaan dan bagaimana mereka bekerjasama dengan Proton, Oliver menjelaskan pasukannya telah bekerjasama dengan jenama automotif dari Malaysia tersebut sejak sekian lama – menjadi juara WRC dalam kategori produksi atau PWRC (Proton PERT Evo VI yang dibina MEM dipandu Karamjit Singh memenangi gelaran berkenaan pada tahun 2002) serta menjadi juara sebanyak dua kali pada kejuaraan rali Asia Pasifik (APRC) dengan Satria Neo S2000. “Jadi apabila kami mencari kereta untuk R5 ia agak logik untuk terus bersama Proton,” kata Oliver.

“Kereta ini sebenarnya mempunyai asas yang baik dengan semua ciri yang tepat, ia sebuah kereta yang pendek tetapi pada masa yang sama mempunyai jarak roda yang panjang bermaksud ia dapat dikendali dengan sangat baik dan akan membuat apa sahaja yang anda arahkan, banyak kereta R5 sedia ada nampaknya mempunyai kadar oversteer yang banyak dan Proton (Iriz) kurang masalah tersebut kerana kurang jarak juntaian (overhang),” jelas Oliver lagi.

Mengulas berkenaan Satria Neo S2000 pula, Oliver mengatakan ia sebuah jentera pertama yang mereka bina sepenuhnya dari peringkat awal dan semestinya pelbagai masalah dijangka akan muncul. Namun pada peringkat akhirnya, MEM mula faham dengan kereta tersebut dan segala masalah dapat diselesaikan bagi menjadikan Neo S2000 sebagai sebuah jentera hebat. “Saya pandu kereta tersebut dari peringkat awal sehingga perlumbaan terakhirnya dan ia sentiasa seronok dipandu serta tidak pernah mengecewakan, ia juga memberikan banyak kejayaan kepada pasukan dan saya sendiri,” kata pemandu rali berkenaan.

Dengan pengalaman dari membina Neo S2000 berkenaan juga menjadikan Iriz R5 sebuah jentera yang lebih kompetitif. “Sejak saya pandu kereta ini (Iriz), kami hanya menumpukan pada aspek mencari talaan berbanding untuk memperbaiki kerosakan. Dengan pencapaian tiga podium pada tiga perlumbaan terawal merupakan impian setiap pasukan dan setiap kali keluar kami lebih banyak belajar dan lebih laju, juga dengan kereta yang sangat mudah untuk dipandu ia menggalakkan lagi anda untuk lebih laju,” ulas Oliver berkenaan pencapaian awal Iriz R5 pada Rally Stage Goodwood Festival of Speed, Malton Forest Rally, dan Grizedale Stages Rally.

GALERI: Proton Iriz R5