Setelah lebih kurang dua tahun selepas imej intipan pertamanya muncul, Toyota Supra generasi kelima akhirnya didedahkan pada Geneva Motor Show 2018. Namun penampilannya kali ini adalah sebagai sebuah model konsep perlumbaan dan bukan versi produksi sebenar, manakala maklumat yang paling ditunggu-tunggu iaitu sistem mekanikal dan angka kuasanya juga masih belum diumumkan oleh Toyota.

Namun, menerusi laporan Autoblog, sedikit perincian telah keluar sendiri dari mulut ketua jurutera Toyota, Tetsuya Tada – individu yang bukan sahaja mengetuai projek Supra baharu ini, malah bertanggungjawab menerajui pembangunan Toyota 86 – ketika sesi temu ramah selepas pendedahan jentera berkenaan.

Tada mengesahkan bahawa Supra generasi kelima bakal dijana enjin enam-silinder sebaris, sama seperti generasi-genarasi terdahulu – A40, A60, A70 dan A80. “Konfigurasi enjin hadapan/pacuan belakang serta enjin turbo enam-silinder sebaris adalah wajib untuk semua Supra,” katanya dan menegaskan Supra tanpa enjin enam-silinder sebaris bukanlah sebuah Supra.

Tada juga menjelaskan bahawa enjin tersebut juga seharusnya mudah untuk ditala. Sejak generasi pertama Supra (bermula dengan Celica Supra), ia sentiasa dijana oleh enjin-enjin enam-silinder sebaris dari siri M dan JZ. Enjin-enjin tersebut turut dikenali sebagai unit-unit yang mudah untuk ditala bagi mendapat lebih kuasa.

Tetapi apa yang mungkin mengecewakan peminat Supra adalah model generasi baharu ini tidak akan diberikan kotak gear manual. Ramai yang telah mengetahui bahawa projek Supra ini adalah usahasama antara Toyota dan BMW, dimana pembuat dari Jerman tersebut membangunkan roadster Z4 generasi baharu menggunakan platform dan unit janakuasa yang sama. Jadi berkemungkinan besar Supra bakal dilengkapi dengan kotak gear automatik lapan-kelajuan dari ZF dan mungkin juga menerima transmisi jenis klac-berkembar.

Perincian lain yang turut dijelaskan Tada terhadap Supra ini adalah ia akan menampilkan agihan berat hadapan dan belakang dengan nisbah sempurna 50:50, dan ia juga turut mempunyai titik graviti lebih rendah dari 86. Sekiranya apa yang dikatakan oleh jurutera ini benar, ini merupakan sesuatu yang menakjubkan kerana 86 dijana enjin boxer yang sememangnya mempunyai titik graviti yang jauh lebih rendah dari enjin silinder sebaris konvensional.

Ketua jurutera tersebut juga menegaskan peminat Supra jangan mengharapkan kuasa gila dihasilkan dari enjin, kerana model generasi baharu ini akan dibina sebagai sebuah jentera yang mengutamakan pengendalian, bukan seperti JZA80 yang dikenali sebagai ‘pemusnah supercar dilaluan lurus’.