Hujung Februari lalu, Toyota mendedahkan barisan teknologi baru yang akan digunakan pada kenderaan akan datang yang menggunakan platform Toyota New Global Architecture (TNGA). Satu daripada teknologi itu ialah Direct Shift-CVT, yang menampilkan gear pemula atau gear berlepas (launch gear) yang akan meningkatkan kecekapan sistem yang menggunakan tali sawat itu.

Untuk memahami bagaimana cara ia berfungsi, Jason Fenske dari Engineering Explained telah memuat naik video untuk menjelaskan tujuan gear pemula itu, dan bagaimana ia membantu menambahbaik CVT.

Pada transmisi baru Toyota itu, CVT beralih ke gear pemula yang lebih rendah ketika ingin mula bergerak dari keadaan berhenti. Ini menyediakan pacuan gear secara langsung, sama seperti memulakan pemanduan dengan gear satu dengan transmisi manual.

Bagaimanapun, ketika kelajuan bertambah, gear pemula berkenaan akan di”gugur”kan dan sistem akan beralih pula kepada pacuan tali sawat (belt drive) dan berfungsi seperti CVT biasa.

Gear pemula berkenaan memberi kelebihan pada pecutan yang lebih baik ketika mula memandu, dan membantu untuk mengurangkan rasa tersengguk yang dirasai ketika memandu dengan sistem CVT biasa.

Dengan tambahan gear rendah berkenaan yang menggalas tugas memulakan pecutan dari keadaan pegun, Toyota telah berhasil untuk menggunakan komponen pulley dan tali sawat yang lebih kecil, serta sudut tali sawat yang lebih sempit (9 darjah berbanding 11 darjah). Ini memberi kesan kepada kelajuan peralihan gear yang lebih pantas sebanyak 20%.