Jika anda sudah ikuti laporan pelancaran yang kami bawakan untuk pengenalan rasmi Perodua Ativa 2021, maka itu merupakan liputan yang agak menyeluruh tentang perkara-perkara yang kami rasakan penting dan perlu anda tahu. Tetapi, kalau tak larat nak baca tulisan yang panjang-panjang, ini kami bawakan pula dalam bentuk video untuk memudahkan rujukan anda.

Sekadar makluman semula secara ringkas, Ativa menampilkan banyak ciri yang pertama kali diperkenalkan pada model Perodua setakat ini. Ia yang pertama menggunakan platform DNGA, enjin turbo yang pertama dan transmisi CVT yang pertama menggantikan kotak gear 4AT.

DNGA sebuah platform terkini Daihatsu, lebih kukuh, selamat dan senyap. Ia juga sebuah platfrom modular yang direka dengan kesediaan untuk dilanjutkan penggunaannya dengan teknologi elektrifikasi. Dengan kilang Perodua kini bersedia untuk menguruskan platform DNGA ini, kita boleh jangkakan lebih banyak model baru berkualiti tinggi akan dihasilkan kelak. Ativa menjadi teraju pemula.

Kalau platform baru, tak bolehlah gunakan enjin lama. Oleh itu, enjin yang ada juga adalah baru; unit 1KR-VET 1.0 liter turbo, DOHC VVT tiga-silinder — keluarga enjin yang sama dengan yang digunakan Axia/Bezza, tetapi dengan tambahan pengecas turbo, yang memberikan banyak perbezaan antara keduanya.

Enjin ini menghasilkan 98 PS pada 6,000 rpm dan 140 Nm tork dari 2,400 rpm hingga 4,000 rpm. Ini menyaksikan kelebihan 30 PS dan 50 Nm daripada unit enjin sama tanpa turbo. Namun, tork maksimumnya dicapai lebih awal, bahkan lebih awal daripada enjin 1.5L Myvi (136 Nm pada 4,200 rpm). Perodua maklumkan yang enjin 1.0L turbo ini mampu memberikan prestasi yang sama seperti unit 1.5L.

Butang Power pada stereng pula memberikan lonjakan respon dari enjin dan CVT-nya, memudahkan lagi pemandu meraih kuasa ketika memotong. Kadar purata penggunaan minyak adalah 18.9 km/l dalam mod ECE. Daihatsu mendakwa 18.6 km/l bagi Rocky dalam kitaran WLTP yang lebih ketat. Ciri Idle Stop yang Perodua perkenalkan sejak pengenalan Bezza datang standard. Untuk tahu lebih lanjut tentang enjin 1KR-VET, rujuk di sini.

Selain enjin, gandingan transmisi CVT-nya juga penting. Digelar D-CVT atau Dual Mode CVT, penggunaan kali pertama CVT oleh Perodua ini juga merupakan sistem CVT “split gear” pertama di dunia. Ringkasnya, D-CVT menggabungkan pacuan tali sawat dengan pacuan gear untuk memperbaiki kecekapan, pecutan dan kesenyapannya.

Dari kelajuan rendah/sederhada, D-CVT berfungsi seperti CVT lain, dengan tork dari enjin melalui pengubah tork dan ke dalam input pulley, sebelum dipindahkan kepada output pulley melalui tali sawat dan kemudian ke roda. Bagaimanapun, dalam kelajuan tinggi, D-CVT berubah ke dalam split mode, memanfaatkan pacuan gear untuk memberikan kuasa yang lebih cekap (kurang kehilangan kuasa), dengan putaran pacuan tali sawat diturunkan dengan ketara. Turut ada mod manual dengan tujuh nisbah maya — tolak tombol gear ke kiri untuk menukarnya.

D-CVT ini juga berbeza daripada Direct Shift-CVT oleh Toyota, yang digunakan pada model seperti RAV4 dan Lexus UX. Tidak sama dengan CVT biasa yang ada pada Vios, Direct Shift-CVT ini melibatkan tambahan “launch gear” yang bertindak sebagai gear pertama bagi transmisi AT biasa. Kalau anda berminat untuk tahu lebih lanjut tentang D-CVT, sila rujuk di sini.

Perodua Ativa 1.0L Turbo AV 2021