Ini satu perkembangan yang nampak menarik. Ya, Daihatsu Rocky ini dilihat di jalan raya Malaysia. Latarnya di Bukit Bintang, dan gambar-gambar ini dikongsi oleh pengguna Facebook Alex Tung dalam laman FB Perodua Ativa bahasa Cina.

Ada pemerhatian lain juga tentang ini; kereta terbabit menggunakan “trade plate” Perodua, yang beberapa kali sebelum ini pernah dilihat ketika syarikat itu menguji model Daihatsu Move dan Tanto. Ini mencadangkan bahawa Perodua sekali lagi sedang menguji unit berkenaan, sebelum diserasikan sebagai model tempatan kelak.

Tapi, Daihatsu Rocky kita dah ada dalam bentuk Perodua Ativa, lengkap dengan enjin turbo, CVT dan sistem keselamatan aktifnya sekali. Ini nak buat apa lagi sebenarnya?
Jawapannya, ini bukan Rocky biasa. Lencana nama Daihatsu dan Rocky di fender depan dan belakang ditutup, sementara gril honeycomb yang ada nampak berbeza daripada Rocky biasa. Letakkannya bersebelahan dengan imej teaser yang bocor secara tidak sengaja oleh Daihatsu bulan lalu dan kita akan dapat jawapannya — ia Rocky e:Smart Hybrid!

Ya, memang betul. Versi petrol-elektrik SUV popular Daihatsu ini sedang diuji di Malaysia sebulan sebelum ia dijadualkan diperkenalkan secara rasmi di Jepun. Agak jelas bahawa Perodua sedang mempertimbangkan untuk menerapkan sistem hibrid berkenaan ke dalam Ativa, seperti ujian yang banyak dijalankan sebelum ini terhadap model-model Daihatsu yang lain — yang kemudiannya akan digunakan untuk pasaran tempatan — misalnya ke atas brek kecemasan autonomous pada Move dan enjin 1.0 turbo pada Tanto.

Ini petanda jelas bahawa kita juga mungkin akan menerima sistem hybrid berkenaan kelak. Ini juga tidaklah menghairankan, memandangkan kerajaan juga bakal melaksanakan Cetak Biru Mobiliti Rendah Karbon, yang tentunya akan menyediakan insentif kepada pengeluar kenderaan elektrifikasi.

Perincian teknikal masih samar, tetapi kita tahu yang e:Smart menggunakan enjin WA-VE 1.2 liter NA tiga-silinder yang digunakan dalam Rocky di Indonesia, dengan kod nama WA-VEX. Tanda nama X yang digunakan oleh Toyota sebelum ini berkemungkinan ia enjin kitaran Atkinson, untuk kereta hibridnya.

Ini digandingkan pula dengan sistem hibrid elektrik yang dikhabarkan dibangun oleh Daihatsu dan bukan Toyota. Khabar anginnya, ia adalah sistem range-extender yang menggunakan motor elektrik untuk memacu kenderaan dan enjin petrol bertindak sebagai generator, sama seperti e-Power Nissan dan (mirip juga dengan) e:HEV Honda. Sistem pedal pintar (S-PDL) akan membolehkan pemanduan dengan pedal tunggal.

Apa pandangan anda, ingin lihat Ativa Hybrid untuk pasaran tempatan, dan adakah akan memilih versi ini berbanding model turbo?