Pengumuman Proton mengenai barisan enjin baharu yang bakal diperkenalkan pada 2018 membuatkan ramai yang tertanya-tanya bagaimana dengan nasib enjin CamPro. Di mana enjin tersebut yang buat pertama kalinya diperkenalkan menerusi model Gen2 pada tahun 2004, dan sejak itu ia telah menerima beberapa siri penaiktarafan sehinggalah enjin VVT digunakan pada Iriz.

Melepasi sedekad, enjin tersebut agak sukar untuk diteruskan dengan keadaan pasaran sekarang, menurut Ketua Pegawai Teknikal Proton Abdul Rashid Musa. “Seperti yang anda tahu, (enjin baharu GDI dan TGDI Proton) tidak boleh menggunakan bahan api dengan RON yang rendah kerana ia adalah enjin yang sangat efisien,” ujarnya.

Sambungnya lagi, “Jadi ia bergantung pada pasaran. Selain itu, ia juga banyak bergantung pada beberapa perkara termasuk kos. Dengan negara yang telah mengurangkan syarat dan kos menjadi lebih sensitif, maka enjin VVT lebih sesuai untuk pasaran.” Seperti yang pernah dimaklumkan sebelum ini, enjin suntikan terus baharu ini boleh dikuasakan dengan petrol RON 95.

Rashid turut menambah, negara dengan memiliki syarat yang lebih tinggi termasuk emisi standard yang juga tinggi seperti bakal menggunakan Euro 6C, juga boleh menggunakan enjin GDI dan TGDI baharu ini. “Jadi inilah alasannya mengapa kami tidak menghentikan penggunaan CamPro, kerana ia bergantung pasaran mana yang dimasuki dan bersesuaian. Namun jika bergantung pada teknologi atau kos, kita akan mencari penyelesaian bagi kedua-duanya.”

“Oleh itu, kita perlu lihat pasaran mana lebih bersesuaian berbanding hanya jual apa yang kita ada, Jika sasaran pasaran itu lebih sensitif soal harga, kita akan menawarkan teknologi yang lebih bersesuaian dengan harga yang kompetitif berbanding teknologi baharu,” ujarnya.