Shell telah mengesahkan pihaknya kini sedang berhadapan dengan masalah teknikal yang melibatkan tapak sistem, yang memberikan kesan terhadap operasi bagi ratusan stesennya di seluruh negara.

Menurut kenyatan yang dikeluarkan, isu ini bermula jam 1 pagi pada 16 Januari di mana pelanggan tidak boleh menggunakan kad kredit sebagai transaksi ketika membeli minyak.

Setakat ini, 230 buah stesen Shell telah kembali beroperasi seperti biasa, dan menerima pembayaran secara tunai dan kad kredit. Manakala selebihnya hanya boleh menggunakan pembayaran secara tunai buat masa ini.

Buat masa ini, Shell sedang bekerjasama dengan pembekal IT untuk mengesan dan memperbaiki masalah teknikal ini. Dalam masa yang sama, syarikat ini memohon maaf di atas segala kesulitan yang dihadapi oleh para pelanggan dan peruncitnya.