Ineos, syarikat kimia dari Britain mengumumkan mereka akan menghasilkan SUV off-road lasak sebenar, diinsprasikan dari Land Rover Defender klasik yang sudah pun dihentikan pengeluarannya tahun lalu setelah diproduksi selama 68 tahun, lapor Autocar.

Menurut pengarah Ineos, Tom Crotty, jentera lasak yang bakal dihasilkan nanti akan mengekalkan ciri Defender klasik, tanpa teknologi tinggi dan tidak menggunakan casis monocoque, sebaliknya mengekalkan casis tradisional. Ia berkemungkinan besar bakal dijana enjin diesel, manakala opsyen hibrid dan elektrik sepenuhnya turut akan diteroka dan mungkin akan ditawarkan kemudian.

“Ia sangat berkualiti dan sangat boleh diharap” jelas Crotty dan menambah “kami sedang melihat barisan opsyen untuk unit janakuasa. Teknologi hibrid mungkin akan ditampilkan, terutamanya kerana ia akan membantu pengurusan emisi, tetapi kami mahukan ia mengekalkan nilai off-roadnya. Elektrik sepenuhnya juga mungkin, kami melihat kepada semua perkara dan belum memuktamadkan apa-apa lagi. Saya akan terkejut sekiranya opsyen diesel tidak termasuk.”

SUV “4×4 tradisional, tanpa kompromi” ini bakal diperkenalkan menjelang tahun 2020, dan bakal dipasarkan keseluruh dunia dengan harga sekitar £25,000 (RM139k).

Ineos turut mengumumkan projek ini terus ke Jaguar Land Rover dan mengesahkan tiada konflik yang bakal berlaku antara kedua-dua syarikat. Crotty mendakwa, pihak JLR memberikan respon “neutral” terhadap perkara ini.

Bagi Land Rover sendiri, mereka bakal hadir dengan Defender generasi baharu tahun hadapan, dan dijangka bakal menerjah pasaran pada 2019 dengan lima bentuk badan berbeza.