Mungkin ini suatu perkara yang sedikit mnegejutkan tetapi tidak mustahil ia mungkin bakal terjadi. Dalam tempoh 20 tahun akan datang, ruang parkir terbuka dijangka akan lenyap dan akan bertukar sebagai kawasan hijau yang menjadi tapak untuk perumahan mikro dan ‘Pocket Park’ atau lebih dikenali sebagai hutan bandar.

Menurut Pengarah Knowledge Management and Advisory of Urban Wellbeing Centre of Excellence (Urbanice) Malaysia Dr Azmizam Abdul Rashid, rancangan inovasi hijau itu sekali gus akan membuatkan bandar raya ini diliputi kira-kira 30% kawasan hijau pada waktu itu, laporan Bernama.

“Sebagai usaha merealisasikan hasrat tersebut, kami akan mengenakan caj parkir yang tinggi sebagai langkah menggalakkan warga kota beralih menggunakan kemudahan pengangkutan awam. Dan bagi mengelak ruang parkir itu dibiarkan kosong kelak, pembangunan rumah mikro ini amat bertepatan kerana penduduk Kuala Lumpur dijangka akan meningkat kira-kira 70%, hal ini kerana kita tak nak lot parking ini menjadi kawasan pembangunan bangunan bertingkat,” katanya.

Sambungnya lagi, pembangunan rumah mikro di parkir lot masih dalam perancangan dan pihak pemaju masih mengenal pasti lokasinya dan kawasan itu mungkin akan tertumpu kepada kawasan parkir yang besar.

“Selain itu, pihak kami akan bekerjasama dengan DBKL untuk memperluas ‘Pocket Park’ yang diterapkan dengan elemen rangkaian pejalan kaki di sekitar ibu negara agar dapat memberi kesegaran atau menjadi tempat rehat untuk pejalan kaki yang menggunakan pengangkutan awam,” katanya.