Nampaknya unit-unit prototaip Toyota Supra generasi baharu yang sedang diuji kini menghampiri bentuk produksi sebenarnya. Gambar intipan terbaharu yang kami terima memperlihatkan kereta berkenaan kini menggunakan pelekat penyamaran yang semakin ringan dan mula mengenakan rim produksi sebenar.

Seperti model konsep perlumbaan Gazoo Racing Supra yang membuat kemunculan di Geneva Motor Show Mac lalu, kereta ini sememangnya direka hampir sama dengan model konsep Toyota FT-1. Dapat dilihat pada portotaip kali ini, ia diberikan lampu hadapan LED yang terdiri dari enam projektor kecil.

Pada bahagian belakang pula, perincian yang dapat dilihat adalah pada bampar belakangnya – diberikan kemasan seperti diffuser, lampu kabus pada bahagian tengah serta turut menempatkan perumah untuk dua tip ekzos bulat di kiri dan kanan.

Yang menampakkan unit kali ini begitu hampir dengan versi produksi adalah rim yang dipadankan – ia kini diberikan rim dengan lima jejari berkembar kemasan dua-tona serta menampilkan offset yang ‘ngam’ dengan badannya, dibaluti tayar 255/35.

Tiada gambar dalaman untuk set gambar kali ini, namun sebelum ini telah didedahkan rekaan kabin untuk Supra juga mula berbeza dengan kembarnya iaitu BMW Z4.

Supra generasi baharu dibina bersama oleh Toyota dan BMW dimana pengeluar dari Jerman berkenaan membangunkan roadster Z4 generasi terkini di atas platform kereta sport yang sama sejak 2012, walau bagaimanapun pembinaan akhir Z4 dan Supra dilakukan secara berasingan.

Walau bagaimanapun, tidak seperti apa yang terjadi pada kembar Toyota 86 dan Subaru BRZ, rekaan Supra ini jelas berbeza dari BMW Z4 yang tampil dengan bentuk badan roadster. Ogos tahun lalu, BMW telah pun mendedahkan model BMW Concept Z4 di Pebble Beach Concours D’Elegance, yang memberikan gambaran paling hampir bagaimana rupa versi produksi sebenar nanti.

Sebelum ini juga CEO BMW Group Australia Marc Werner pernah memberitahu portal CarAdvice bahawa kedua-dua kereta tersebut bukan hanya berbeza dari segi rekaan, malah pemanduan antara kedua-duanya adalah berbeza sama sekali dan purist BMW sedia ada jangan risau kerana Z4 generasi seterusnya itu masih lagi sebuah “ultimate driving machine“ sebenar.

Namun sehingga kini, tiada lagi perincian teknikal menyeluruh dari Toyota berkenaan Supra tersebut. Tetapi, ketua jurutera Tetsuya Tada (yang juga bertanggungjawab dalam projek Toyota 86 sebelum ini) mengesahkan Supra generasi baharu ini direka dengan titik graviti lebih rendah dari 86, mempunyai nisbah berat 50:50 dan difokuskan lebih terhadap pengendalian – berbeza dari Supra JZA80 dengan enjin 2JZ-GTE yang dilihat sebagai pemusnah supercar di laluan lurus.

Tada juga menjelaskan bahawa Supra generasi baharu ini tidak akan hadir dengan kotak gear manual – dijangka mungkin akan diberikan kotak gear automatik lapan-kelajuan dari ZF seperti Z4 atau kotak gear automatik klac berkembar.