Selepas dihentikan selama beberapa tahun, perkhidmatan Ekspress Komuter Seremban-Nilai-KL Sentral akan kembali beroperasi pads 25 Julai (Rabu) ini. Menurut Menteri Pengangkutan, Anthony Loke, ini sebahagian usaha kerajaan untuk menggalakkan rakyat menaiki pengangkutan awam, laporan Bernama.

Katanya, perkhidmatan ekspres ini akan menawarkan satu trip sehala dari Seremban ke KL Sentral pada waktu pagi dan satu trip dari KL Sentral ke Seremban pada sebelah petang, dan hanya ditawarkan pada hari bekerja sahaja. Pada sebelah pagi, ia akan bermula di Seremban jam 7.08 pagi, tiba di Nilai pada jam 7.25 pagi, dan berhenti seminit untuk mengambil penumpang sebelum meneruskan perjalanan ke KL Sentral yang dijangka tiba jam 8.19 pagi.

Manakala sebelah petang pula dari KL Sentral jam 5.55 petang, tiba di Nilai jam 6.50 petang dan dijangka tiba di stesen Seremban pada jam 7.10 malam.

“Buat masa ini, tambang perjalanan yang dikenakan adalah sama dengan tambang biasa, iaitu dari Seremban ke KL Sentral RM8.70, Nilai ke KL Sentral RM7 dan Nilai ke Seremban RM3.60,” ujarnya kepada pemberita.

Beliau turut memaklumkan telah berjumpa dengan pihak pengurusan Keretapi Tanah Melayu Bhd (KTMB) sebulan yang lepas dan meminta mereka untuk memulakan kembali perkhidmatan ekspres ini memandangkan ramai penduduk Seremban bekerja di Kuala Lumpur.

“Tren ini juga tren tambahan dan ia tidak mengganggu jadual perjalanan tren sedia ada. Ia mampu memuatkan 1,118 penumpang pada satu-satu masa, iaitu 328 tempat duduk dan 790 muatan penumpang berdiri,” ujarnya lagi.

Loke turut berkata, beliau akan memastikan waktu perkhidmatan tren ini dipantau dan meminta pihak KTMB untuk menghantar laporan kepada pihaknya.

“Saya akan cuba pastikan tren ekspres ini sampai tepat pada masanya dan saya telah meminta pihak KTMB untuk membuat satu aplikasi web dan mobile untuk memudahkan para penumpang memeriksa waktu perjalanan tanpa perlu tunggu di stesen-stesen,” katanya.