Hyundai Santa Fe generasi baharu telah pun dilancarkan di Indonesia serentak dengan berlangsungnya Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2018. Untuk pasaran republik berkenaan, Santa-Fe baharu tersebut dijual dalam dua varian iaitu GLS dan XG, serta satu pilihan enjin petrol dan satu pilihan enjin diesel.

Bagi model petrol, SUV bersaiz besar ini menerima enjin NA 2.4 liter MPI digandingkan dengan kotak gear automatik enam-kelajuan. Untuk pilihan diesel pula, Santa-Fe dijana enjin dari siri R 2.2 liter turbodiesel CRDi dengan sistem e-VGT, menghasilkan kuasa 193 PS dan tork maksima 436 Nm. Enjin tersebut dipadankan dengan kotak gear automatik Shiftronic lapan-kelajuan. Satu lagi enjin yang direka untuk Santa Fe iaitu 2.0 liter petrol T-GDI tidak ditawarkan di Indonesia.

Ia di jual pada pasaran negara tersebut pada harga bermula 499 juta (RM140,997) untuk model petrol GLS hingga Rp 569 juta (RM160,776) untuk model tertinggi diesel XG. Dengan tiga barisan duduk yang diberikan, secara tidak langsung Santa Fe akan berhadapan dengan Honda CR-V Turbo dan Toyota Fortuner TRD di pasaran negara berkenaan.

Hyundai Santa Fe generasi keempat ini menampilkan dimensi yang lebih besar dari model sebelumnya. Ia diukur dengan 4,770 mm panjang dan 1,890 mm lebar, atau 80 mm lebih panjang dan 10 mm lebih lebar dari model DM generasi ketiga. SUV ini juga mempunyai jarak roda 2,765 mm atau 65 mm lebih panjang dari sebelum ini. Model tertinggi SUV ini turut dipadankan dengan rim bersaiz 19-inci.

SUV ini turut menerapkan rekaan terbaharu barisan SUV jenama Korea tersebut terutamanya pada muka yang seakan adiknya dari segmen-B –Kona– yang menampilkan lampu nyalaan siang LED tirus pada bahagian atas muka, manakala lampu utama pada bahagian bawah, bersama gril “cascading” signatur Hyundai. Bahagian belakang juga lebih garang dengan lampu yang turut direka tirus, serta diberikan elemen kristal seperti yang terdapat pada lampu terkini Mercedes-Benz.

Bahagian dalaman juga direka lebih premium dari sebelum ini. Pandangan belakang pemandu kini lebih besar kerana SUV ini diberikan cermin suku yang 41% lebih besar, manakala ruang pada tempat duduk baris kedua dan ketiga juga lebih luas. Ruang lutut pada baris tengah kini 38 mm lebih besar manakala asas tempat duduknya pula 18 mm lebih tinggi. Masuk ke baris ketiga juga lebih mudah kerana tempat duduk baris kedua boleh dilipat dengan sentuhan satu tuil, bersama ruang kepala di bahagian tersebut kini 22 mm lebih tinggi.

Di Malaysia, Santa Fe generasi ketiga sudahpun dihentikan penjualannya. SUV generasi baharu ini sudahpun dijumpai di negara kita sebelum ini, tetapi ia adalah unit untuk pusat latihan serantau Hyundai yang terletak di sini. Model berkenaan sememangnya akan masuk kepasaran tempatan pada masa akan datang, berkemungkinan hujung tahun ini atau awal tahun hadapan.