Bagi yang kerap menggunakan Lebuh Raya Persekutuan yang menghubungkan Klang ke Kuala Lumpur, anda pasti sudah maklum laluan khas motosikal yang berada di sepanjang lebuh raya itu sedang dinaik taraf. Hakikatnya, ia sudah berjalan selama beberapa tahun dan tidak kelihatan seperti akan dibuka dalam masa terdekat.

Dalam perkembangan terbaru tentang naik taraf laluan motosikal ini, terowong pertama yang dinaik taraf sudah pun siap, iaitu di Sungai Way (menghala ke Kuala Lumpur), dan menteri kerja raya yang baru, Tuan Baru Bian melakukan lawatan untuk melihatnya sendiri. Setelah itu, beliau menyatakan rasa puas hati dengan kerja yang dijalankan.

Antara naik taraf yang ditunjukkan melalui terowong pertama ini (dan akan dilakukan pada terowong yang lain) adalah penggunaan warna pada permukaan jalan (merah sebagai amaran sebelum masuk, biru dalam terowong dan hijau sebaik keluar) serta pepaku jalan berwarna putih 3M pemantul cahaya Chevron.

Permukaan jalan berwarna tersebut adalah dibuat daripada cat anti gelincir dengan tahap ukuran 60 SN, dan ini melebihi tahap minimum yang ditetapkan iaitu 30 hingga 35 SN. Kemudiannya, sistem perparitan dan perkara lain yang berkaitan dengan saluran air turut dibuat supaya terowong tersebut tidak akan banjir seperti sebelum ini.

Sebenarnya, untuk laluan motosikal di Lebuh Raya Persekutuan ini, ia mempunyai panjang keseluruhan 28.5 km, tetapi diselia oleh empat pihak yang berbeza iaitu Dewan Bandaraya Kuala Lumpur sepanjang 2.4 km, Sprint 2.0 km, JKR 8.1 km dan PLUS 18 km. Walaubagaimanapun, bahagian yang diselia oleh PLUS kini sudah pun diserahkan kepada JKR bermula Januari 2018 yang lalu.

Sepanjang jalan itu pula, ada 14 terowong (kedua-dua hala) yang telah diluluskan untuk naik taraf ini dan ia adalah naik taraf utama yang dilakukan untuk projek transformasi laluan motosikal tersebut. Daripada 14 terowong tersebut, dua akan diganti dengan jejambat (overhead bridge) iaitu di Jalan 222 (satu menghala ke Kuala Lumpur dan satu menghala ke Klang) dan ia dijangka siap sepenuhnya masing-masing pada September dan Oktober 2018.

Kemudiannya, dua lagi terowong iaitu berhampiran Nanyang Siang Pau (menghala ke Kuala Lumpur) dan Jalan Utara (menghala ke Kuala Lumpur) turut akan ditambah kepada jumlah keseluruhan terowong yang akan dinaik taraf, menjadikannya kini 13 terowong (yang masih belum siap). Kerja naik taraf terowong ini akan dilakukan secara berperingkat dan tempoh siapnya masih belum diumumkan.