Saya tidak pasti, sama ada tahun lalu atau dua tahun sudah tular berkenaan video ‘cara sebenar menghidupkan enjin menggunakan butang penghidup enjin’ yang mengatakan bahawa anda perlu menghidupkan enjin dengan cara menekan tiga kali butang tersebut.

Maksudnya, ketika anda masuk ke kereta, anda perlu menekan sekali pada butang tersebut tanpa memijak brek bagi membuka kunci stereng, kemudian tekan sekali lagi bagi menghidupkan aksesori (ACC), akhir sekali pijak pedal brek dan tekan butang berkenaan bagi menghidupkan enjin.

Menurut video tersebut, perkara ini perlu dibuat bagi mengelakkan kotak komputer enjin anda rosak dengan lebih cepat. Selain dari video ini, terdapat juga kicauan yang tular di laman sosial Twitter menyatakan perkara yang sama. Persoalannya, benarkah ini cara sebetulnya untuk anda menghidupkan kereta menggunakan butang penghidup enjin? Atau ia sekadar mitos semata-mata?

Perkara ini sebenarnya sudahpun timbul sebelum wujudnya sistem Keyless entry ini. Pertama kali saya dengar tentang perkara ini ketika masih menuntut di institut kemahiran tempatan, di mana dianjurkan untuk menghidupkan enjin hanya setelah lampu ‘check engine‘ padam. Teori ini menyatakan bahawa ia perlu dilakukan bagi mengelakkan kotak komputer ‘terkejut’ ketika semua sistem diperiksa sendiri oleh komputer ketika mula menerima bekalan elektrik.

Mungkin ada kebenaran berkenaan teori ini, dan mungkin tidak kerana masih lagi belum ada bukti kukuh atau penemuan kotak komputer enjin yang rosak kerana pemiliknya tidak menunggu sehingga lampu tersebut padam sebelum enjin dihidupkan. Lagipun, ini sebenarnya adalah cerita untuk sistem-sistem suntikan bahan api elektronik yang awal pada era lewat 80’an dan awal 90’an.

Sistem suntikan bahan api elektronik pada kereta moden dibekalkan dengan kotak komputer yang jauh lebih laju dari era berkenaan. Berapa laju? Bagi nak mudah faham, anda tengok berapa beza laju komputer desktop era cakera liut (floppy disc) dan juga komputer peribadi yang ada dalam pasaran sekarang. Atau beza kapasiti thumbdrive 15 tahun dahulu dengan produk-produk terkini. Sangat jauh beza bukan?

Jadi tidak timbul masalah ‘terkejut’ ini memandangkan kotak komputer enjin untuk model-model terkini adalah sangat laju dan melakukan kesemua proses kadang kala tidak sampai 1 saat. Malah pada enjin-enjin terkini, ia telah direka dengan pelbagai mod selamat yang akan menghalang enjin berkenaan hidup sekiranya ia mengesan ada kerosakan besar akan berlaku jika ada sistem yang gagal berfungsi.

Serperkara lagi, jika ia betul-betul boleh mendatangkan kerosakan sekiranya dihidupkan dengan sekali tekan, mengapa jurutera tidak menjadikan sebagai proses mandatori dengan ‘memaksa’ pengguna agar mengikut prosedur tersebut dengan menghasilkan sistem yang perlu anda tunggu sehingga lampu ‘check engine‘ tersebut padam baru kereta dapat dihidupkan?

Ataupun mengapa tidak pengeluar sendiri menulis perkara ini pada manual pengguna bagi memberi amaran bahawa ada sistem yang akan rosak sekiranya anda tidak menghidupkan enjin dengan cara sedemikian? Saya sendiri telah bekerja dalam dunia servis selepas jualan lebih dari tujuh tahun, dan belum lagi ada membaca sebarang Buletin Servis yang diterbitkan berkenaan masalah kerosakan berlaku akibat tidak menghidupkan enjin dengan cara kononnya ‘yang betul’ tersebut.

Malah dengan cara menekan suis penghidup berkenaan sebanyak tiga kali, setiap kali enjin mahu dihidupkan mungkin akan menyebabkan jangka hayat suis berkenaan menjadi lebih pendek dari yang sepatutnya. Untuk pengetahuan anda, dalam suis berkenaan, selain dari komponen elektronik, ia juga mempunyai permukaan plastik yang bergeser dan juga permukaan logam yang bersentuh bagi memutuskan/menyambung aliran elektrik.

Permukaan-permukaan tersebut lambat laun tentu akan sampai kepada had penggunaannya setelah mengalami kehausan. Jadi, bayangkan sekiranya dalam tiga bulan anda perlu menekan suis berkenaan sebanyak 100 kali untuk menghidupkan enjin, dengan kaedah tiga kali tekan, ia perlu ditekan sebanyak 300 kali atau 200 kali lebih banyak dari biasa. Itu kalau tiga bulan, kalau setahun? Lima tahun?

Jadi pendek kata, terpulanglah pada anda kerana akhirnya kereta tersebut adalah milik anda. Jurutera dah reka boleh tekan sekali, kenapa susah payah nak tekan sampai tiga kali?