Menurut statistik yang dikeluarkan oleh Persatuan Pengeluar Automobil Eropah, kadar kecederaan sekunder yang dihadapi oleh penumpang yang berlaga sesama sendiri atau pun melibatkan bahagian dalaman sewaktu kemalangan adalah sebanyak 45%. Justeru, Hyundai Motor Group mengambil inisiatif untuk membangunkan beg udara konsol tengah untuk melindungi impak antara pemandu dan penumpang hadapan, dan teknologi ini dikatakan akan diperkenalkan untuk modelnya yang akan datang.

Teknologi yang baru dipatenkan ini diaplikasi pada beg udara untuk mengurangkan berat dan saiz, sementara kebolehpercayaan beg udara masih dikekalkan, ujar Hyundai. Beg udara yang dipasang di tengah termasuk tether direka dengan rekaan yang lebih kompak dan fleksibel serta bersesuaian dengan ruang dalaman model baharu tersebut.

Beg udara tambahan ini pastinya dapat membantu Hyundai dalam ujian pelanggaran Euro NCAP yang akan datang, di mana ia dijangka akan menambah ujian impak sisi yang lebih spesifik mulai tahun 2020, ujar Hyundai lagi.

“Pembangunan untuk beg udara bahagian tengah ini adalah penambahan bagi beg udara sedia ada. Kami akan terus menambah baik aspek keselamatan penumpang dengan menyediakan ciri yang diperlukan,” ujar jurutera penyelidik sistem kejuruteraan keselamatan pelanggaran Hyundai Motor Group Hyock In Kwon.

Ini merupakan pembangunan beg udara kedua yang diumumkan oleh Hyundai Motor Group pada 2019. Awal tahun ini, syarikat tersebut turut mengumumkan telah mula membangunkan beg udara pelbagai-pelanggaran terhadap impak sekunder. Beg udara tersebut dijangka akan ditampilkan untuk barisan model akan datang Hyundai dan Kia, ujar syarikat tersebut pada Januari lalu.