Jika anda biasa menonton filem-filem Tamil dan Bollywood dari India, anda tentu kenal dengan kereta Ambassador dari Hindustan Motors yang selalunya digunakan oleh watak-watak menteri dan ahli politik. Selepas lebih 60 tahun diperkenalkan, nampaknya Ambassador akan dilahirkan semula menerusi model kelahiran semula yang dipanggil e Amby, bermaksud “electric Ambbasador”.

Seperti namanya, model jelmaan semula ini adalah kereta elektrik sepenuhnya dan bukan lagi dijana oleh enjin petrol. Dan ia juga bukan lagi keluaran Hindustan Motors yang telah dijual kepada pemilik Citroen dan Peugeot iaitu PSA Group pada tahun 2017, tetapi ia kini dihasilkan oleh firma rekaan India, DC2 atau sebelum ini dikenali dengan nama DC Design.

Menurut pengasas DC2, Dilip Chhabria e Amby ini masih dalam peringkat konsep dan nama untuk model produksi nanti mungkin berbeza, lapor IndiansAutoBlog yang memetik berita dari laman Electric Vehicle Web. Chhabria juga mahu menghasilkan e Amby ini sebagai kereta elektrik “yang tidak pelik berbanding kereta gasolin dari sudut pandangan biasa”.

“Dalam berberapa hari kebelakangan ini, imej-imej dari kami telah tersebar dalam media sosial dan kereta yang paling mendapat perhatian adalah Ambassador”, kata Chhabria dan menjelaskan bahawa prototaip yang dihasilkan ini adalah untuk menilai respon dari orang ramai.

DC2 e Amby ini akan dihasilkan dengan saiz 125 mm lebih lebar dan 170 mm lebih panjang dari Ambassador sebenar. Pembangunan teknikalnya akan diserahkan kepada satu syarikat dari Switzerland. Walaupun kereta ini akan dihasilkan dengan jumlah yang tidak banyak dan hanya mensasarkan jualan tahunan sebanyak 5,000 unit setahun, kos penghasilannya perlu berada pada kadar yang rendah.

Sebanyak empat prototaip e Amby ini telah dihasilkan di Switzerland. Rancangan asal pembangunan kereta ini adalah untuk membekalkannya dengan empat motor elektrik, diletakkan secara berasingan pada setiap roda. Namun rancangan ini mungkin boleh berubah kepada hanya dua motor elektrik, diletakkan masing-masing pada gandar hadapan dan belakang.

Keputusan untuk menggunakan konfigurasi yang mana satu hanya akan dibuat berdasarkan yang mana paling mampu untuk dimiliki oleh pelanggan mereka kelak. Menurut Chhabria lagi, e Amby ini akan diasaskan dari kerangka jenis space frame aluminium sepenuhnya dengan bahagian tengah dihasilkan dengan material komposit karbon, membolehkan ia memecut dari 0-60 km/j dalam masa hanya 4 saat.

Kesemua unit prototaip tersebut sepatutnya akan dibawa ke India hujung bulan ini, tetapi disebabkan negara berkenaan dalam situasi lockdown kerana pandemik Covid-19, ia mungkin hanya akan tiba pada Jun nanti. Rekaan ini juga belum dimuktamadkan sepenuhnya untuk dihantar ke vendor bagi menghasilkan perkakasan pengilangan untuk produksi kelak.

“Kami mempunyai banyak pilihan bagaimana untuk menghasilkan kereta ini – sama ada kami memproduksinya sendiri, sekiranya kami mahu menggunakan infrastruktur yang kami ada, atau kami boleh jualnya sebagai projek. Sebelum lockdown, saya telah menerima permintaan yang sangat serius dari syarikat dari China yang menjadi peneraju dalam dunia kereta elektrik,” kata Chhabria dan mengumumkan bahawa dia mahu e Amby ini dilancarkan pada penghujung 2021.

Menurut laporan ini lagi, syarikat dari China yang disebut berkenaan berminat untuk membeli projek e Amby DC2 ini dan memproduksinya di India. Tetapi berdasarkan respon orang ramai selama 10-hari ini, DC2 dilihat seperti mahu meneruskan produksi e Amby tersebut sendiri.

Chhabria juga turut memberikan petunjuk bahawa e Amby ini mungkin boleh dijual di luar India bagi memperkenalkan kereta jenama mereka dengan rekaan beridentitikan negara berkenaan – seperti London Taxi di England atau Yellow Cab di Amerika. Namun ia mungkin akan dijual sebagai kereta elektrik yang boleh dijual tanpa memerlukan sebarang pensijilan.