Pemegang takhta kereta produksi terpantas di dunia sekali lagi berubah – ia kini milik hypercar buatan Amerika Syarikat iaitu SSC Tuatara yang berjaya mencatatkan kelajuan maksima 532.93 km/j (331.15 bsj) dan kelajuan purata dalam dua sesi 508.73 km/j (316.11 bsj)!

Rekod rasmi yang dicatatkan oleh Tuatara ini dibuat dengan prosedur standard sebenar termasuk menggunakan kereta produksi sebenar yang sama dengan model dijual dalam pasaran, rekod dibuat di jalan raya awam bagi memastikan situasi pemanduan dunia sebenar, menggunakan tayar untuk kegunaan jalan raya biasa dan juga tidak menggunakan bahan bakar perlumbaan.

Dan yang paling penting, rekod ini perlu dilakukan dua kali – pergi dan balik pada sebatang jalan yang sama – dan bacaan rasminya adalah kelajuan purata antara dua cubaan tersebut. Bacaan kelajuan pula perlu diambil menggunakan sistem GPS yang diiktiraf.

Malah sistem GPS Dewetron yang digunakan oleh Tuatara ini menerima bacaan dari purata 15 satelit bagi memastikan data tersebut tepat bagi mengesahkan rekod tersebut. SSC (sebelum ini dikenali sebagai Shelby SuperCar) juga memastikan ada pegawai rasmi yang datang melihat proses catatan rekod ini bagi memstikan ianya sah dan mengikut peraturan.

Rekod yang dicatat oleh SSC Tuatara ini dibuat pada 10 Oktober lalu dipandu oleh Oliver Webb, dan menggunakan jalan yang sama digunakan oleh pemegang rekod sebelumnya iaitu Koenigsegg Agera RS.

Pada November 2017, Koenigsegg Agera RS mencatatkan kelajuan purata 447 km/j pada jalan sepanjang tujuh batu Route 160 di luar Las Vegas dekat Pahrump berkenaan. Manakala untuk SSC Tuatara ini, ia mencatatkan masa 484.53 km/j (301.07 bsj) dan 532.93 km/h (331.15 bsj) bagi mendapatkan kelajuan purata 532.93 km/j tersebut.

Tentu ramai yang tertanya-tanya, bukan ke Bugatti Chiron terlebih dahulu memecah rekod Agera RS berkenaan? Untuk pengetahuan anda, rekod 490.484 km/j (304.773 bsj) yang dibuat oleh Chiron pada September tahun lalu tersebut hanya dibuat dalam satu arah, dan ia tidak memenuhi kriteria yang ditetapkan.

Rekod kali ini juga bukan cubaan kali pertama yang dibuat oleh SSC. Pada tahun 2007, SSC Ultimate Aero TT berjaya mencatatkan kelajuan purata dua arah dengan bacaan 411.76 km/j (255.83 bsj) dan memadam rekod yang dibuat oleh Bugatti Veyron sebelum itu.

“Sudah 10 tahun selepas rekod yang dibuat oleh kereta pertama kami, Ultimate Aero, dan Tuatara kini menerajui liga. Prestasinya melambangkan dedikasi dan fokus dengannya untuk kami mengejar pencapaian ini. Kami hampir mencapai angka-angka teori, yang mustahil untuk di buat dalam dunia sebenar dicatat pada jalan raya awam. Kejayaan baharu yang dicapai oleh Amerika dalam ‘perlumbaan angkasa di darat’ ini akan sukar untuk dicabar,” kata Jerod Shelby, CEO SSC.

“Saya pasti banyak lagi yang boleh dicapai. Dan dengan keadaan lebih baik, saya tahu kami boleh pergi lebih laju,” kata Oliver Webb. “Ketika saya mencapai 331 bsj (532.69 km/j), kelajuan Tuatara naik hampir 20 bsj (32.19 km/j) dalam masa lima saat terakhir. Ia masih lagi mahu lebih laju. Seperti yang saya beritahu Jerod, kereta ini masih belum kehabisan tenaga. Hanya angin lintang yang menghalang kami untuk menunjukkan tahap sebenar kereta ini,” tambahnya lagi.

Selain dari rekod kereta produksi paling pantas ini, Tuatara turut memecahkan tiga lagi rekod dunia iaitu kelajuan sebatu tertinggi pernah dicatatkan pada jalan raya awam (503.92 km/j atau 313.12 bsj), kelajuan sekilometer tertinggi (517.16 km/j atau 312.35 bsj) dan juga kelajuan tertinggi dicatatkan di jalan raya awam (532.93 km/j atau 331.15 bsj).

SSC Tuatara dijana oleh enjin 5.9 liter V8 turbo berkembar yang menghasilkan 1,750 hp jika menggunakan bahan api ethanol E85 dan 1,350 hp jika menggunakan petrol oktana 91. Tork maksima yang dicatatkan adalah 1,735 Nm dan enjin ini digandingkan dengan kotak gear automatik manual (AMT) tujuh-kelajuan dari CIMA.

Kelajuan yang dicatatkan bukan hanya bergantung pada kuasa enjin semata-mata. Dengan badan dihasilkan dari gentian karbon dan struktur monocoque, berat kering Tuatara ini ditambang hanya 1,247 kg. Rekabentuk aerodinamik pada hypercar ini pula menghasilkan pekali seretan hanya 0.279.

SSR menyatakan bahawa pada kelajuan bermula 150-330 bsj (241-531 km/j), kereta ini mampu mengekalkan keseimbangan aerodinamik 37% depan dan 63% belakang, bagi memastikan downforce tepat diberi pada kesemua empat roda.