Nota: Hari ini, wakil dari paultan.org, Danny Tan berpeluang mengikuti sesi mendekati SUV Perodua Ativa di Rawang. Ini tanggapan awal beliau setelah memandu uji secara ringkas tentang model terbaru itu yang bakal dilancarkan 3 Mac nanti.

Perodua bukanlah dikenali kerana refinement pada produknya. Memang telah banyak penambahbaikan bermakna yang telah dilakukan, tetapi refinement atau kehalusan penelitian, itu satu aspek yang masih banyak perlu diberi perhatian. Namun, memandangkan jenama ini menghasilkan kenderaan paling murah dengan nilai terbaik untuk pasaran Malaysia, itu boleh dimaafkan.

Jika dibandingkan dengan Myvi, yang menjadi model paling maju keluarannya, apa yang dapat diperhatikan daripada sesi singkat pandu uji Perodua D55L hari ini (Perodua masih ingin simpan nama rasminya hingga pelancaran nanti — yang kita sidah tahu, Ativa) adalah peningkatan kehalusan dan ketelitian yang dilakukan terhadap SUV ini.

Ada dua perkara berkaitan ini yang sempat dikesan adalah tentang kebisingan kabin dan kehalusan lainnya pada Ativa boleh dikatakan baik, jauh lebih bagus berbanding Myvi generasi ketiga sebelum ini, yang sudahpun jauh lebih baik daripada produk Perodua yang lain ketika ia dikeluarkan. Bunyi bising dari tayar Myvi tidak lagi ketara pada Ativa, serta bunyi angin dalam kelajuan lebuhraya (ambil maklum pandu uji ini dilakukan di litar dalaman Perodua) tidak juga terlalu ketara.

Saya terpaksa memeriksa tayar selepas sesi berakhir, dan yang digunakan ialah Bridgestone Turanza T005A (gambar masih belum boleh didedahkan). Ini tayar touring premium untuk sebuah kereta RM70k. Tayar ini pula memang telah menerima banyak pujian kritikal ketika dilancarkan pada 2018 — baik dari segi kualiti mahupun prestasi. Jadi, untuk melihat tayar yang sama pada Ativa, ini satu kejutan. Rim 16-inci pada varian X paling asas akan menggunakan tayar Goodyear Assurance.

Tetapi tayar sahaja tidak mungkin menyembunyikan NVH yang teruk, dan Ativa ini memang tidak bising dari dalam kabinnya. Kemudian, refinement yang lebih penting ialah untuk enjinnya. Memandangkan ini kali pertama Perodua menggunakan enjin turbo dan lebih berkuasa dari Axia/Bezza. Jika anda pernah memandu dua model awal sebelum ini, gegaran ketika melahu sangat jelas. Tetapi hal ini sangat berkurangan pada Ativa.

Bagi sebuah enjin tiga-silinder untuk kegunaan biasa, kita mahukan ia rasa “normal” dan saya rasa mereka yang membeli nanti tidak akan perasan pun yang Ativa ini kekurangan satu silinder. Ia memang rasa macam biasa, tiada gegeran yang ketara.

Aspek lain yang juga rasa macam biasa ialah kotak gear CVT, yang juga pertama kali digunakan pada model Perodua. Sama seperti CVT moden dari Toyota dan Honda, ia rasa sangat natural ketika dalam pemanduan biasa, dengan kelajuan dan rev secara linear mengikut kelajuan. Untuk sampai kepada kelajuan lebuhraya, tiada banyak masalah. Apa pun, bergantung cara anda mengendalikan pendikit untuk mendapatkan rasa seperti ini.

Turut ada ialah mod manual tujuh-kelajuan (melalui tuil gear sequential, tekan kanan bagi S/M) sekiranya anda memerlukan lebih kawalan, serta butang “Power” pada stereng. Ini sepatutnya akan memberikan lebih “oomph” dan rev lebih tinggi, tetapi sejujurnya tidaklah jauh berbeza antara keduanya.

Satu lagi persoalan ialah kuasa. Apa yang boleh saya katakan, ia mencukupi. Litar Perodua ada seksyen mendaki dan Ativa mampu menanggapinya. Mid-range dari enjin turbo ini membuatkan Ativa rasa lebih bersahaja ketika mendaki berbanding Myvi 1.5L. Perodua masih belum mendedahkan perincian dan angka, tetapi Rocky JDM 1.0L 1KR-VET menghasilkan 98 PS dan 140 Nm tork dari 2,400 hingga 4,000 rpm.

Saya mengakui, dengan hanya pengalaman pemanduan singkat ini, tidak banyak yang dapat dikongsi berkaitan dinamik SUV ini melainkan ia tidak terasa tinggi atau “menggelabah” (200 mm kelegaan tanah) dan memandunya tidak banyak berbeza berbanding memandu Myvi. Apa pun, Ativa terasa lebih stabil dan meyakinkan ketika bergerak, termasuk keselesaan penyerap hentaknya.

Ada kekurangan? Untuk SUV RM70k, tidak banyak yang nak dirungutkan. Selain daripada pemanduan, rekaan atau perincian bahagian dalaman Ativa bukanlah sesuatu yang luar biasa, tetapi cukup moden dan selesa. Jika anda inginkan rasa yang lebih premium, mungkin Proton X50 lebih menawarkan hal itu. Material pada Ativa menggunakan plastik keras, dengan tekstur permukaan untuk menjadikannya lebih perincian. Tuil gear juga mempunyai corak berlian 3D.

Saya juga sempat memeriksa spesifikasi varian X yang paling asas. Ativa paling rendah ini kelihatan sungguh asas, termasuklah pada papan pemuka yang ada, berbeza dari yang lain. Ketiadaan sistem skrin sentuh infotainmen antara yang paling jelas. Begitu juga dengan ketiadaan panel instrumen digital sudah boleh dijangka, dan rekaan dail meter analog nampak elok. Stereng pula lebih kosong serta papan pemuka yang kosong.

Rim 16-inci satu tona juga ok untuk pandangan mata, dengan spesifikasi yang baik. Lain-lain kelengkapan Ativa ini termasuk enam beg udara, ASA 3.0 yang dipertingkat (dengan AEB) serta Amaran Penukaran Lorong dan Penghindaran bagi varian paling asas pada harga RM62,500 (anggaran). Ativa X yang paling asas, yang RM20k lebih murah daripada Proton X50 Standard, mengalahkan penawaran model Proton itu serta aspek keselamatannya.

Jadi, inilah tanggapan awal tentang pemanduan Perodua Ativa ini. Banyak kelebihan yang ditawarakan oleh model SUV ini, kelengkapan serta prestasi pemanduan. Setakat yang ada ini, apa pula pandangan anda? Banyak lagi maklumat yang akan kami kongsikan, termasuk gambar dalam masa terdekat ini. Teruskan ikuti perkembangan Ativa bersama kami.