Proton telah melepasi angka 100,000 unit jualan kenderaannya bagi tiga tahun berturut-turut, disumbangkan oleh jualan sebanyak 14,187 unit bagi November. Ini gabungan jualan pasaran domestik dan eksport, menjadikan angka tahunannya setakat ini sebanyak 100,566 unit.

Jualan November tahun ini bagi Proton naik 6.2% berbanding bulan sebelumnya, dan mewakili peningkatan 24.3% berbanding November 2020. Hal ini juga mencerminkan peningkatan 4.3% dalam jualan tahunan setakat ini. Perkongsian pasaran domestik dijangkakan pada kadar 24.5%, sementara perkongsian pasaran tahunan setakat ini meningkat 1.9% menjadi 22.8%

Proton Saga kembali menjadi model paling laris di sini sepanjang November dengan jualan sebanyak 5,666 unit, menjadi bulan dengan jualannya yang terbaik sejak Disember 2020 dan sekali lagi menjadikan sedan itu model paling laris di Malaysia dari segmen A, sebuah pencapaian yang pernah diraih pada September lalu.

November juga menjadi rekod baru untuk X50 dengan mencatatkan jualan sebanyak 4,010 unit telah diserahkan kepada pelanggan. Angka ini telah mengatasi 3,839 unit yang terjual pada Oktober lalu, menjadikannya bukan hanya sebagai SUV B segmen terlaris, bahkan bagi SUV keseluruhannya.

Bagi segmen SUV lebih besar pula, Proton X70 terus menunjukkan prestasi meyakinkan dengan angka jualan 1,901 unit terjual pada November. Exora juga masih menunjukkan pertumbuhan jualan bagi tempoh empat bulan sebelum ini dengan 434 unit terjual, dan masih menjadi MPV terlaris kelasnya.

Masalah bekalan komponen bagaimanapun terus memberi kesan kepada angka jualan Iriz dan Persona, walaupun masing-masing masih mampu mencatatkan 642 unit dan 1,534 unit.

“Melepasi angka 100,000 unit dengan berbaki sebulan sahaja lagi tahun ini merupakan sesuatu yang kami banggakan, dalam keadaan kita semua masih lagi berdepan dengan pandemik Covid-19. Kami yakin akan dapat mengakhiri tahun ini dengan peningkatan jumlah jualan. Ini akan membantu Proton meningkatkan pertumbuhan jualan dan perkongsian pasaran tahun ini, dan menjadi persediaan yang kukuh untuk menempuh 2022 kelak,” ujar CEO Proton Edar, Roslan Abdullah.