2016-Onroak-Ligier-LM-P3-Wineurasia-Racing-27_BM

Remanufacturing, Sustainable Production, and Enterprise Centre for Technology (RESPECT) dan Ultra Impact Technologies (UIT) akan bergabung untuk membangunkan teknologi cekap tenaga untuk kegunaan industri automotif. Projek berkenaan akan dimulakan dengan pembangunan Sistem Pemulihan Tenaga Kinetik (KERS) yang bersifat kos-efektif dan akan dipadankan jentera perlumbaan hibrid LMP3.

Dengan menyasarkan menghasilkan teknologi cekap tenaga untuk pasaran yang besar, RESPECT akan mengetuai sepasukan pakar bidang automotif dari universiti-universiti dan institusi-institusi penyelidikan, sementara pembangunannya pula akan dibuat oleh UIT yang mengetuai pasukan rakan kongsi teknikal yang turut terdiri dari pengeluar kotak gear perlumbaan Hewland Engineering dari UK dan pengeluar casis LMP3 – Onroak Automotive dari Perancis.

UIT akan menghasilkan KERS berasaskan kapasitor-ultra, dan sistem berkenaan akan dipasang pada jentera perlumbaan yang mungkin akan menyertai Le Mans Sprint Cup musim 2017 dalam kelas Hybrid, tetapi tidak layak untuk mengutip mata atau klasifikasi. Tujuannya adalah untuk mendemonstrasikan teknologi modular KERS, dengan menyasarkan pembangunan produk yang kos-efektif untuk tujuan penggunaan komersial.

Ini adalah selari dengan Dasar Automotif Negara yang mensasarkan untuk menjadi hab serantau kenderaan cekap tenaga, termasuk mensasarkan 100,000 kenderaan elektrik akan memenuhi jalan raya Malaysia menjelang 2020. Kerjasama ini disokong oleh Agensi Inovasi Malaysia, iaitu badan yang diwujudkan untuk memperbanyakkan rekaan menerusi pengetahuan, teknologi dan inovasi.

Selain dari pembangunan KERS modular, Ketua Pegawai Eksekutif UIT Azrai Razuan turut mengatakan, sebuah enjin dua lejang yang memenuhi undang-undang Euro 6 sedang dibina untuk teknologi hibrid cekap tenaga ini, tetapi enggan untuk mengulas lanjut berkenaan perincian enjin berkenaan.