160451-car_laferrari_aperta-e1470217598119

Setakat ini,Ferrari cuma memiliki dua model yang menggunakan penjana kuasa hibrid iaitu LaFerrari dan LaFerrari Aperta. Namun bermula 2019, lebih banyak model hibrid akan diperkenalkan, termasuk prestasi yang dipertingkatkan, menurut laporan yang disiarkan oleh Autocar UK.

CEO Ferrari Sergio Marchionne yang menjelaskan di dalam persidangan pelaburan, kombinasi antara enjin pembakaran dalaman dan yang dijana oleh elektrik, bukan setakat membantu jentera itu lebih pantas, malah mempertingkatkan lagi penjimatannya. Bagi pengganti model F12, yang dijangka bakal diperkenalkan pada tahun 2020, ia sepatutnya menjadi model mainstream pertama Ferrari dengan penjana kuasa hibrid.

Laporan tersebut turut menyebut, Ferrari telah mempatenkan beberapa siri senibina untuk model masa hadapannya, yang boleh dipacu sehingga 48 km dengan janaan kuasa elektrik sepenuhnya. Di samping model pengganti F12, platform tersebut juga akan digunakan oleh lain-lain model, termasuk model spesifikasi tertinggi. Baru-baru ini, Ferrari telah mengumumkan kerjasama projek pembangunan dengan Altair Product Design untuk platform kenderaan generasi akan datang.

Ferrari memiliki pengalaman dalam siri janaan enjin elektrik ini dengan menghasilkan model konsep 599 HY-KERS yang dipertontonkan di Geneva Motor Show 2010, yang menampilkan motor elektrik dengan transmisi dwi-klac, dijanakan oleh dua pek bateri lithium-ion.

Selain teknologi hibrid, Marchionne turut mendedahkan syarikatnya mensasarkan untuk meningkatkan jumlah pengeluaran kenderaannya, dan memperkenalkan lebih banyak model “mewah” seperti GTC4 Lusso. “Malahan adalah menjadi objektif kami untuk meningkatkan pengeluaran, dan tidak mustahil jumlahnya boleh mencapai 10,000 unit menjelang tahun 2025,” ujarnya.