Tidak dinafikan, menunggang motosikal dan skuter ada bahayanya. Untuk itu, pengeluar pula sentiasa menjadi jalan terbaik untuk memastikan faktor keselamatan penunggang dan pembonceng. Honda baru-baru ini mempamerkan teknologi beg udara untuk motosikal yang direka khas untuk skuter.

Melibatkan kerjasama dengan Autoliv, sebuah syarikat pembekal sistem keselamatan, Honda membangunkan beg udara untuk melindungi kepala penunggang dalam keadaan perlanggaran yang spesifik, terutamanya dari impak sisi dengan pertembungan dari depan dengan kenderaan yang memasuki laluan motosikal secara mengejut. Honda berhasrat untuk memperkenalkan teknologi ini ke dalam pasaran secepat mungkin.

Sistem berkenaan berfungsi dalam cara yang sama dengan beg udara kereta. Sensor pecutan terletak di bahagian fairing depan, dan sekiranya mengesan perlanggaran, beg udara akan terbuka dalam masa 0.4 hingga 0.5 saat. Dalam ujian dengan kelajuan 50 km/j, beg udara ini didapati mampu mengurangkan kesan kecederaan pada kepala patung ujian yang digunakan, seperti dilaporkan Nikkei Technology.

Bagaimanapun, keberkesanan perlindungan yang diberikan akan berkurangan sekiranya ia melibatkan perlanggaran pada sisi skuter, atau sekiranya skuter itu terbalik. “Dalam kebanyakan kemalangan motosikal moden, ia akan bertembung ke bahagian sisi kenderaan lain. Jadi, beg udara memang berhasil untuk mengurangkan kecederaan dalam keadaan itu,” jelas Honda.

Syarikat itu sebelum ini sudah pernah menunjukkan teknologi sama pada model teratas yang dikeluarkan, Golwing GL1800. Selain beg udara pada motosikal, teknologi beg udara yang dipasangkan pada pakaian atau tubuh penunggang juga sudah mula ditawarkan, seperti yang ada pada Dainese D-Air atau Alpinestars Tech-Air System.