Dalam penganjuran Forum Teknologi Global di Frankfurt, Mazda telah mengumumkan semua model kenderaannya pada masa hadapan akan ditampilkan dengan beberapa pilihan enjin elektrik menjelang tahun 2035. Walau bagaimana pun, ini tidak bermakna semua modelnya akan menerima enjin elektrik sepenuhnya, tetapi dengan beberapa pilihan hibrid sederhana, plug-in hybrid atau EV sifar-emisi, menurut laporan AutoExpress.

Apa yang menariknya, dalam perancangan bagi 18 tahun ini tidak termasuk dengan kenderaan sel bahan api seperti mana model Honda Clarity, Toyota Mirai, Mercedes-Benz GLC F-Cell dan Hyundai FCEV.

Ini susulan perjanjian yang diperbaharui bagi kerjasama antara Toyota dan Mazda, yang membangunkan model EV untuk pasaran spesifik. Di mana kita mungkin akan menyaksikan kehadiran model semua-elektrik bermula tahun 2019 – kebarangkalian dengan barisan rotary yang diperluaskan, serta model versi elektrik sederhana bagi model teras Mazda.

Pada 2021, Mazda juga akan memulakan pemasangan kenderaan plug-in hybrid (PHEV) yang memfokuskan perubahan pematuhan bagi pasaran global di mana model EV sepenuhnya semakin dianggap lebih penting, menurut Ichiro Hirose, pegawai eksekutif bagi pembangunan penjana kuasa Mazda.

Genap sebulan lalu, Mazda juga telah mendedahkan perincian mengenai penjana kuasa SkyActiv-X yang bakal menggunakan teknologi Homogeneous Charge Compression Ignition (HCCI), iaitu konsep enjin petrol yang tidak menggunakan palam pencucuh, sebaliknya pembakaran akan dimulakan oleh kuasa mampatan campuran udara dan bahan api, sama seperti konsep enjin diesel empat-lejang.

Di mana ia dikatakan dapat meningkatkan kecekapan enjin antara 20% hingga lebih 30% berbanding enjin SkyActiv-G sedia ada dan antara 35% hingga lebih 40% berbanding versi asal dengan kapasiti sama yang muncul pada tahun 2008.

Menurut laporan itu lagi, Mazda juga mempunyai perancangan untuk menghasilkan teknologi pemanduan autonomous untuk semua modelnya menjelang tahun 2015, dengan fasa pertama dijangka diperkenalkan pada tahun 2021.