Daihatsu Boon bukanlah sebuah model yang membuat penampilan sulung di Tokyo Motor Show 2017. Tapi, sebab ramai yang mungkin berminat, maka kami bawakan galeri ini untuk tatapan anda.

Perodua Myvi yang sangat popular di Malaysia, yang mencapai angka pengeluaran ke sejuta beberapa bulan sebelum ini bakal digantikan. Dan, sejak awal lagi model berkenaan diasaskan dari Daihatsu Boon, dan ramai yang menjangkakan versi generasi ketiganya juga akan mengambil langkah yang sama. Adakah itu akan menjadi kenyataan?

Mungkin tidak, kerana keupayaan reka bentuk kenderaan oleh syarikat Malaysia ini semakin berkembang, seperti yang diterjemahkan pada model Bezza yang diperkenalkan tahun lalu. Sedan pertama Perodua itu, walaupun menggunakan kerangka dari Daihatsu, memperlihatkan hasil reka bentuk luaran dan kabin oleh tenaga tempatan. Model Bezza tidak disandarkan pada mana-mana model Daihatsu, dan Myvi baru nanti kemungkinan akan mengikut perkembangan sama.

Kembali kepada model yang dipaparkan ini; ia adalah versi yang diterima oleh pasaran di Jepun. Boon kekal tampil dengan penggayaan yang comel, dengan bumbung tinggi dan kekal sebagai model hatchback segmen B, dengan lampu depan ala Mini dan lebih banyak elemen bulat yang dapat dilihat. Ini merupakan varian tertinggi Cliq dengan skim warna istimewa – pearl white dengan bahagian atas hitam, dengan kemasan merah dibeberapa bahagian.

Pendekatan yang sama menghiasi bahagian dalamannya, dengan lebih banyak ruang untuk menepatkan barangan kecil dan lebih ringkas. Tempat duduk depan bersambung, dan penumpang boleh keluar-masuk dari mana-mana sisi (ruang parkir sangat sempit dan terhad di Jepun).

Boon dikuasakan oleh enjin 1KR-FE “Topaz Neo” 1.0 liter tiga-silinder dengan janaan 69 PS dan 92 Nm pada 4,400 rpm. Berat kereta ini 910 kg, dan menggunakan sistem transmisi automatik CVT. Penggunaan minyaknya pada kadar 28 km/l menurut kitaran JC08 Jepun.