Apa pun pandangan yang dilontarkan terhadap motosikal elektrik, hanya ada satu kecenderungan diperingkat global ketika ini; lebih banyak pengeluar yang memberi tumpuan terhadap penghasilan motosikal jenis ini serta kaedah untuk menjadikannya lebih praktikal.

Sisi praktikal yang dimaksudkan sudah tentu berhubung dengan cara penggunaannya – berapa jauh atau berapa lama bateri yang digunakan itu mampu bertahan. Bagaimana pula dengan kelajuan yang boleh dicapai?

Semakin hari, semakin banyak pengeluar yang berjaya menghasilkan pendekatan dan teknologi yang lebih maju untuk motosikal elektrik. RMK Vehicles dari Finland tidak ketinggalan dalam hal ini. Syarikat berkenaan telah menghasilkan sebuah motosikal elektrik sepenuhnya, dikenali dengan nama E2, yang di dakwa mampu memberikan 200 km hingga 300 km jarak perjalanan dengan kelajuan maksimum dihadkan kepada 160 km/j.

Anggaran harga yang dikenakan pula adalah sekitar 24,990 Euro (RM120,147). Bagi pelanggan yang berminat pula, mereka boleh membuat tempahan dengan pendahuluan 2,000 Euro (RM9,615). Ada satu lagi keunikan motosikal ini – ia tidak datang dengan hab pada roda belakang. E2 turut dilengkapi dengan motor elektrik 50 kW (bersamaan 67 hp) yang menyediakan jumlah tork sebesar 320 Nm dari rpm sifar.

Motor berkenaan ditempatkan di dalam rim motosikal berkenaan, menerima kuasanya melalui tiga kabel elektrik besar yang dihubungkan padanya. Pengeluarnya menyatakan akan ada dua versi model E2 ini yang akan ditawarkan; model asas yang memberikan jarak perjalanan 200 km dan versi kedua yang lebih mahal dengan jarak perjalanan 300 km dengan satu cas penuh (yang mengambil masa dua hingga 3 jam untuk dicas).

Direka, dibangunkan dan dikeluarkan di Finland, E2 merupakan hasil kerja Teemu Saukkio, yang turut merekabentuk motor elektrik yang digunakan pada motosikal ini. Pengeluaran model ini akan bermula pada musim panas 2018, dengan penyerahan dijangka akan dilakukan bermula hujung tahun nanti. RMK Vehicles mensasarkan pengeluaran sebanyak 150 unit pada 2019, dengan peningkatan jumlah berkenaan pada 2020.