Polis DiRaja Malaysia (PDRM) telah mengeluarkan jadual perjalanan bagi orang ramai yang berjaya mendapatkan kebenaran melakukan perjalanan rentas negeri, iaitu yang terkandas di kampung dan mahu kembali ke kediaman masing-masing. Permohonan untuk mendapatkan kebenaran tersebut adalah menerusi aplikasi mudah alih Gerak Malaysia.

Selain memudahkan orang ramai memohon kebenaran tersebut menerusi dalam talian, ia juga mengurangkan risiko jangkitan dan penularan wabak COVID-19 jika terpaksa ke balai polis untuk membuat permohonan tersebut.

Bagi memudahkan pergerakan pemohon, PDRM juga telah mengeluarkan jadual perjalanan yang telah dirancangkan. Di mana pemohon yang bergerak dari Perak, Johor dan Kelantan, perlulah melakukan pergerakan pada 1 Mei ini. Manakala yang dari Perlis, Kedah, Pulau Pinang, Melaka dan Pahang pula, pada 2 Mei. Dan pada 3 Mei pula adalah bagi pemohon yang bergerak dari Kuala Lumpur, Selangor, Negeri Sembilan dan Terengganu.

Menurut PDRM, permohonan permit pergerakan tersebut sudah boleh dibuat mulai hari ini sehingga 29 April 2020. Untuk menggunakan aplikasi ini, orang ramai boleh memuat turun melalui Google PlayStore , Apple AppStore dan juga Huawei App Gallery. Semasa pendaftaran kali pertama, pengguna perlu memasukkan butiran peribadi seperti nama penuh, nombor MyKad/Passport, alamat, nombor telefon peranti yang digunakan dan juga alamat e-mel.

Selain itu, pengguna juga perlu memberikan kebenaran kepada aplikasi ini untuk mengakses lokasi GPS, bagi membolehkan sistem aplikasi ini mengesahkan lokasi semasa pemohon, seterusnya meluluskan permit pergerakan.

Aplikasi ini juga dapat membantu PDRM untuk mengenal pasti jumlah mereka yang bakal terlibat dalam perjalanan pergerakan rentas negeri ini. Pengguna yang telah memohon hendaklah mengemaskini permohonan pada tarikh dibenarkan berlepas agar kod QR dapat dijana secara automatik.

Menurut Pengarah Jabatan Siasatan Jenayah Bukit Aman, Dato’ Huzir Mohamed, buat masa ini, hanya permohonan untuk mendapatkan permit pergerakan rentas negeri sahaja yang akan diproses. Dengan permit pergerakan yang dijana melalui kod QR di dalam aplikasi telefon pintar, orang ramai hanya perlu menunjukkan kod tersebut ketika melalui sekatan jalan raya untuk diimbas oleh pihak berkuasa.

“Orang ramai diingatkan agar hanya membuat permohonan bagi tujuan perjalanan yang benar-benar perlu seperti yang telah ditetapkan di bawah Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) dan tidak menyalahgunakan kemudahan permit pergerakan melalui aplikasi tersebut,” ujarnya menerusi kenyataan yang dikeluarkan oleh PDRM.

Kenyataan tersebut turut memaklumkan, aplikasi terbabit juga akan memproses beberapa permohonan permit lain iaitu bagi pembelian barangan keperluan dalam lingkungan 10 kilometer dari kediaman, mendapatkan rawatan perubatan, keadaan kecemasan (contohnya kematian ahli keluarga terdekat) dan aktiviti perlu seperti membaiki kerosakan kenderaan atau membaikpulih kerosakan di dalam rumah. Walau bagaimana pun, PDRM tidak memaklumkan bilakah permit untuk permohonan tersebut boleh dimohon. Kena tunggu pengumuman selanjutnya oleh Majlis Keselamatan Negara (MKN) dan PDRM sendiri.