AC Cars telah mengumumkan model kelahiran semula Cobra dengan penjana kuasa semua-elektrik telah pun dilancarkan, dengan penghantaran pertama disasarkan pada musim panas tahun 2021. Ia dijual pada harga 168,000 pounds sterling (RM917,162).

Ini bukanlah pertama kali syarikat tersebut menjual Cobra versi elektrik, di mana sebelum ini pernah memperkenalkan Series 1 Electric. Model baharu bagi Series 4 Electric, dengan menggunakan badan ikonik yang dirombak semula, dan ditampilkan dengan lebih banyak prestasi.

Motor elektrik bagi Series 4 Electric pada kadar 625 PS (617 hp atau 460 kW) dan puncak tork cecah 1,000 rpm (berterusan 500 Nm), dengan berat kasar mencecah 1,190 kg, termasuk pek bateri 54 kWh. Untuk sesetengah konteks, ia adalah 90 kg lebih berat berbanding Cobra 378 yang dipadankan dengan 6.2 liter V8. Ia disebabkan pengurangan berat pada casis ladder–frame dan panel badan yang diperbuat daripada material komposit.

Ini membolehkan jentera ini dipecut dari 0-100 km/j dalam 3.8 saat, dengan jarak anggaran sekitar 322 km (200 batu). Menurut syarikat ini, baterinya menyokong pengecasan AC sehingga enam kW, tetapi tidak mendedahkan tempoh pengecasannya.

Series 1 Electric menggunakan pek bateri dengan kapasiti tenaga yang mirip, tetapi dengan kuasa yang kurang daripada motor yang lebih berprestasi dengan hanya 313 PS (308 PS atau 230 kW) dan 500 Nm (250 Nm berterusan). Ia juga lebih berat sekitar 1,250 kg, dan mengambil masa 6.7 saat bagi pecutan 0-100 km/j, dan anggaran jarak sekitar 241 km (150 batu).

“Menyingkirkan berat badan yang berlebihan membawa manfaat positif kepada pemilik kereta. Keseluruhan berat yang lebih rendah juga mengurangkan penggunaan tenaga, membolehkan bateri memberikan jarak yang lebih panjang dan kemampuan untuk memandu dengan kelajuan dan pendikitan yang lebih tinggi dapat dicapai selama bertahun-tahun,” ujar Alan Lubinsky, pemilik AC Cars.