Pasti ramai yang menunggu Proton untuk menghasilkan MPV berdasarkan Geely Jiaji VF11 bukan? Tapi nampaknya mungkin ada sedikit plot twist nanti – berdasarkan video yang dirakam oleh pembaca Hazim Qa, nampaknya Proton kini sedang menguji SUV Geely Haoyue VX11, atau dikenali sebagai Okavango di Filipina.

Haoyue dilancarkan di China pada Jun tahun lalu, dan ia kini merupakan SUV paling besar dalam barisan model Geely, ‘Abang Long’ kepada Boyue (X70) dan juga Binyue (X50). Ia dihasilkan dengan panjang 4,835 mm, lebar 1,900 mm, tinggi 1,784 mm dan jarak roda sejauh 2,815 mm. Untuk memudahkan anda membayangkan saiznya, berbanding Proton X70, Haoyue adalah 316 mm lebih panjang, 69 mm lebih lebar, 91 mm lebih tinggi dan jarak roda 145 mm lebih jauh.

Dengan saiz yang besar ini, Haoyue ditawarkan dalam versi lima- dan tujuh-tempat duduk di China. Kesemua tempat duduk belakang boleh dilipat dengan rata, bagi memberikan ruang kargo sebesar 2,370 liter.

Menurut Geely, tempat duduk kabin belakang berkenaan turut boleh dilipat untuk dijadikan katil dengan saiz double bed. Kesemua tiga baris tempat duduk dalam kabin SUV ini boleh dilaras, manakala tempat duduk baris terakhir dipadankan dengan perehat belakang dengan larasan lapan hala.

Di China, Haoyue dijana oleh enjin 1.8L empat silinder turbo berkuasa 181 PS/300 Nm, dipadankan dengan kotak gear klac berkembar automatik tujuh-kelajuan. Ia hadir dalam versi pacuan hadapan dan juga pacuan semua roda.

Namun untuk Okavango di Filipina, SUV ‘bagak’ ini dijana oleh enjin 1.5L tiga-silinder turbo bersama sistem hibrid ringkas 48-volt bagi menghasilkan 190 hp/300 Nm. Versi ini turut digandingkan dengan kotak gear DCT tujuh-kelajuan, tetapi tiada pilihan sistem AWD.

Lakaran digital bayangan Proton X90 berdasarkan Geely Haoyue oleh Theophilus Chin

Sebagai model yang diletakkan di hierarki tertinggi, Haoyue menerima sistem pemanduan autonomi Tahap 2 yang menggunakan 24 penderia bagi mengoperasikan 17 ciri pintar. Antara fungsi tersebut termasuk adaptive cruise control dengan sistem stop & go, fungsi pengekal tengah lorong dengan bantuan selekoh (seperti sistem Pilot Assist Volvo) sehingga 150 km/j, serta Parking Assist dengan pemantau 360-darjah.

Jika Proton benar-benar menghasilkan Haoyue ini dalam versi mereka, mengikut formula alphanumeric sedia ada ia mungkin akan digelar sebagai Proton X90. Ia juga akan menjadi versi pertama Haoyue yang dihasilkan untuk pasaran pemanduan sebelah kanan kerana Okavango di Filipina adalah sama seperti di China, dengan pemandu berada di sebelah kiri.

Namun, Proton tidak pernah langsung menyebut atau memberikan apa-apa petunjuk sama ada mereka akan membina SUV yang lebih besar dari X70. Jadi ujian ini mungkin hanya “sekadar satu ujian” yang dibuat oleh Proton untuk mendapatkan data-data tertentu. Anda bagaimana? Berminat dengan SUV besar ini, atau mengharapkan Proton hadir dengan MPV tujuh-tempat duduk baharu yang lebih premium dari Exora?