Anda telah melihat Daihatsu Rocky baru yang diberi peningkatan di Jepun, dan Toyota juga melakukan perkara sama dengan kembar model tersebut, iaitu Raize. SUV kompak ini melihatkan beberapa peningkatan, termasuklah dua penggerak NA baru.

Berita paling utama adalah varian e-Smart Hybrid, yang menggunakan sistem hibrid seperti e-Power Nissan. Di bawah bonetnya terdapat enjin tiga silinder 1.2 liter WA-VEX yang mampu menghasilkan kuasa 82 PS pada 5,600 rpm dan 105 Nm tork pada 3,200 hingga 5,200 rpm, tetapi ia tidak dihantar terus ke roda hadapan.

Sebaliknya, varian ini digerakkan oleh motor elektrik 106 PS/170 Nm yang mendapat tenaga daripada enjin petrol tersebut (enjin sebagai generator). Manfaat daripada tetapan ini adalah pakej yang lebih kompak, kecil dan jimat kos, menggunakan bateri lithium ion 4.3 Ah, serta penggunaan bahan api lebih cekap – 28 km/l (3.6 l/100 km) mengikut kitaran WLTP.

Ciri lain yang diberi adalah Smart Pedal, yang membenarkan pemanduan satu pedal, lampu bawah pintu (apabila pintu dibuka) dan pilihan untuk menambah pembekal kuasa 150 volt, 1,500 watt untuk mengecas peranti elektronik atau alat elektrik lain waktu kecemasan. Tidak seperti Rocky, Raize ini tidak mempunyai sebarang beza penampilan berbanding model standard, kecuali lencana Hybrid Synergy Drive di belakang.

Satu lagi pilihan enijn yang diberikan adalah versi biasa WA-VE NA 1.2 liter, yang pertama kali diperkenalkan di Indonesia awal tahun lalu untuk menggantikan enjin tiga silinder turbo 1.0 liter 1KR-VET pada model pacuan roda hadapan (enjin turbo itu kini hanya ditawarkan pada model pacuan semua roda sahaja). Enjin 1.2 liter ini mampu menghasilkan 87 PS pada 6,000 rpm dan 113 Nm tork pada 4,500 rpm (kurang 11 PS dan 27 Nm).

Penurunan prestasi ini ditimbal balik dengan penggunaan bahan api 10% lebih jimat, di mana ia mampu mencatat 20.7 km/l (4.8 l/100 km). Transmisi CVT dua mod (D-CVT) masih kekal satu-satunya pilihan bagi model Raize berenjin petrol.

Selain enjin, Raize juga mendapat peningkatan lain seperti brek parkir dengan fungsi Auto Hold, yang memberikan tambahan fungsi stop and go untuk Adaptive Cruise Control dan menjadikan pemanduan di dalam kesesakan trafik lebih menyenangkan.

Berkenaan teknologi bantuan pemandu, Raize mendapat kamera yang dipertingkat, dengan sistem pengesanan pejalan kaki waktu malam untuk Autonomous Emergency Braking dan tambahan jumlah tanda jalan yang boleh dibaca. Walaubagaimanapun, Raize masih tidak dilengkapi dengan fungsi yang boleh memberikan amaran sekiranya pemandu membawa kenderaan dalam keadaan melilau atau Cornering Trace Assist seperti Rocky.

Di Jepun, Raize dijual pada harga yang lebih tinggi berbanding Rocky, bermula dengan 1,707,000 yen (RM62,300) untuk varian asas 1.2 liter X manakala varian G dan Z yang berada di atas dijual pada harga masing-masing 2,163,000 (RM79,000) dan 2,328,000 yen (RM85,000).

Mungkinkah kita juga bakal menyaksikan enjin ini digunakan pada Perodua Ativa tidak lama lagi? Versi e-Smart Hybrid mungkin boleh dikatakan sedemikian kerana Perodua sudah pernah ditemui melakukan ujian di dalam negara menggunakan varian tersebut. Enjin 1.2L NA itu juga nampak menarik, kerana ia mungkin boleh menjadikan Ativa lebih murah.