Toyota Innova generasi kedua sudahpun berada sekitar tujuh-tahun dalam pasaran, sejak ia diperkenalkan di Indonesia pada 2015. Seperti model generasi pertamanya, Innova generasi kedua tersebut masih mengekalkan konsep dari model generasi pertama iaitu menggunakan casis ladder frame yang dikongsi bersama trak pikap Toyota Hilux.

Khabar dari Indonesia bertiup bahawa Toyota bakal memperkenalkan Innova generasi ketiga pada 22 November ini, lapor OtoDriver.com berdasarkan pendedahan dari sumber portal berkenaan.

Dan apa yang menarik, sama seperti Avanza generasi baharu yang kini sudahpun menggunakan platform Daihatsu New Global Architecture pacuan hadapan yang jauh lebih moden berbanding casis ladder frame pacuan belakang sebelumnya, Innova juga dikhabarkan akan diasaskan dari platform Toyota New Global Architecture (TNGA) setara dengan model-model global Toyota terkini.

Dengan menggunakan platform TNGA, sudah tentu Innova tidak mempunyai masalah untuk menerima varian yang dijana oleh unit rangkaian kuasa hibrid, dan tidak mustahil ia akan menggunakan unit yang sama seperti Toyota Corolla Cross Hybrid, menggandingkan enjin 1.8 liter empat silinder NA dan juga motor elektrik. Malah dengan platform baharu ini juga, Innova tentunya bakal menerima sistem bantuan pemanduan keselamatan Toyota Safety Sense.

Sumber berkenaan turut memberitahu, model generasi baharu Innova ini juga akan menerima nama “Zenix” – masih tidak diketahui sama ada ia adalah untuk varian tertinggi yang akan digelar sebagai “Innova Zenix”, atau mungkin akan diberi nama terus sebagai “Toyota Zenix”.

Untuk rekod, varian tertinggi Avanza di Indonesia kini hanya dikenali sebagai Toyota Veloz dan bukan lagi Toyota Avanza Veloz seperti generasi sebelumnya. Ini bagi membolehkan Avanza dipisahkan dengan Veloz bagi memberikan imej lebih premium pada Veloz, seolah-olah ia tiada kaitan dengan Avanza.

Buat masa sekarang, Toyota Astra Motor sudahpun menawarkan MPV dengan platform TNGA di pasaran negara berkenaan iaitu Toyota Voxy, iaitu lawan terus kepada Nissan Serena. Namun ia dijual jauh lebih mahal berbanding Innova sedia ada, dijual pada harga Rp 574,600,000 (RM174k).

Manakala Innova (dikenali sebagai Kijang Innova di sana) dijual pada harga bermula Rp 369,600,000 (RM112k) untuk varian asas G, sehingga Rp 494,400,000 (RM150k) untuk varian tertinggi yang dikenali sebagai Kijang Innova Venterur.