Toyota Australia akhirnya mengumumkan tarikh akhir kilangnya di Altona beroperasi – 3 Oktober 2017, menamatkan 54 tahun operasi pemasangan tempatan mereka untuk pasaran tersebut.

Sehingga tarikh berkenaan, kilang itu masih lagi beroperasi dalam syif penuh pagi dan petang bagi memastikan sasaran untuk menghasilkan 61,000 kenderaan setahun tercapai. Dari jumlah keseluruhan tersebut, 26,600 unit adalah untuk pasaran tempatan, manakala 34,000 lagi adalah untuk dieksport.

Sebagai sebahagian dari proses penutupan, kilang berkenaan akan mula menghentikan produksi Aurion pada Ogos, Camry Hybrid akan ditamatkan pada September, manakala yang terakhir adalah Camry Petrol yang akan dihentikan pada Oktober.

Presiden Toyota Australia Dave Buttner sekali lagi menegaskan komitmen syarikatnya untuk terus menyokong pekerjanya yang terjejas sewaktu tempoh peralihan dan selepas itu.

“Kami masih berbangga dengan sejarah pembuatan kami yang kaya yang kini beroperasi lebih dari 50 tahun. Pekerja kami komited untuk menghasilkan kenderaan dengan kualiti tertinggi serta kami berusaha kearah sasaran kami iaitu ‘kereta terakhir = kereta global terbaik,” kata Buttner.

Setelah kilang berkenaan ditutup, keseluruhan operasi Toyota Australia akan disatukan dan dipindahkan dari Sydney ke Melbourne. Hasil dari penutupan dan penyatuan operasi ini, kakitangan Toyota Australia akan berkurangan kepada sekitar 1,300 orang berbanding jumlah asal sekitar 3,900 orang.

Toyota Australia mula membuka kilang produksi mereka pada tahun 1963 menerusi kilang mereka di Port Melbourne, Victoria. Operasi pemasangan tempatan tersebut kemudiannya berpindah ke Altona pada tahun 1994.

Selain dari Toyota, Ford juga telah menutup kilangnya di Australia pada tahun lalu setelah beroperasi selama 91 tahun. Manakala jenama jati dari Australia sendiri – Holden – telah menutup kilang enjinnya pada November lalu, dan bakal menutup seluruh operasinya pada tahun ini.