Toyota kan fungsi navigasi dan pengenalan suara hibrid baru untuk sistem hiburan dan informasi mereka sebagai salah satu langkah ke arah “strategi serangkai” berasaskan Modul Data Komunikasi (DCM).

Fungsi ini menggunakan kedua-dua sistem komputer semasa dalam kereta dan data atas talian (cloud), dan akan bertukar di antara keduanya bergantung kepada sambungan data yang ada dan pemprosesan yang pantas.

Dengan menggunakan kira-kira laluan berasaskan data atas talian (cloud), pangkalan data masa pemanduan yang menggabungkan masa pemanduan dan data penyebaran dapat menyiarkan laluan yang mengambil masa paling pendek kepada pemandu. Selain itu, jangkaan masa tiba juga dapat diperbaiki.

Satu lagi kelebihan fungsi navigasi bersepadu berasaskan data atas talian ini adalah lebih banyak pilihan laluan dapat dipilih oleh pemandu. Perkara ini adalah sama seperti apabila anda menggunakan aplikasi telefon pintar seperti Waze atau Google Maps yang dapat mengambil kira keadaan trafik semasa.

Sementara itu, fungsi pengenalan suara hibrid baru yang dibangunkan oleh Toyota pula mampu memahami pertuturan biasa dan boleh mencari lebih banyak perkara. Jika sebelum ini, fungsi pengenalan suara biasa (bukan atas talian) hanya dapat mencari perkara yang tertentu sahaja, menggunakan kata kunci tertentu yang disediakan.

Melalui fungsi baru ini, pengguna boleh menggunakan pertuturan biasa, seperti “cari kedai mee yang senang letak kereta” atau “pasang pendingin hawa paling kuat”, dan ia masih boleh memahaminya. Malah jika tersalah taip sesuatu juga, fungsi baru ini dapat mencari perkara yang berkenaan kerana disambungkan dengan data atas talian.