Mazda Vision Coupe adalah satu daripada dua model konsep yang membuat penampilan pertama di Tokyo Motor Show 2017. Satu lagi adalah Kai Concept ini, iaitu sebuah hatchback yang menggunakan teknologi dan rekaan generasi baru Mazda, dan dikatakan memberi gambaran kepada Mazda 3 generasi keempat.

Ukurannya adalah 4,420 mm panjang, 1,855 mm lebar dan 1,375 mm tinggi, dengan jarak roda 2,750 mm. Jumlah ini, apabila dibandingkan dengan Mazda 3 sekarang (4,580 mm panjang, 1,795 mm lebar, 1,450 mm tinggi dan jarak roda 2,700 mm) adalah nampak hampir.

Dari aspek rekaan, model konsep ini menggunakan banyak idea yang didapati daripada Vision Coupe. Elemen yang tidak perlu dikeluarkan daripadanya, dan ditambah dengan beberapa bahagian lain.

Bahagian hadapan serba kemas ini mendapat rekaan gril baru, dengan “sayap” yang membawa kepada lampu berbentuk bulat. Sementara itu, bahagian bawah bampar diserlahkan lagi dengan lampu dan bayang untuk menghasilkan gaya berlapis, dan disudahi dengan lip seperti gentian karbon.

Dari tepi, boleh dilihat kereta ini mempunyai pemegang pintu yang sama rata dengan permukaan pintu, rim lima cabang yang besar dan kemasan krom di bahagian bawah. Di belakang pula terdapat lampu yang seperti mendapat inspirasi daripada RX-Vision, dengan jalur LED di sekitarnya. Spoiler pula menggunakan warna hitam dan ia mempunyai bumbung panoramik dua bahagian.

Masuk ke bahagian dalam, Kai Concept seperti menampilkan lebih banyak barangan berbanding Vision Coupe. Sebagai permulaan, terdapat salur udara di belakang panel instrumen. Terdapat juga tombol untuk mengawal pendingin hawa di atas papan pemuka serta konsol tengah yang ditinggikan.

Seperti kebanyakan kenderaan konsep Mazda lain yang muncul di Tokyo, Kai concept ini menampilkan skrin sesentuh yang lebar atas papan pemukanya dan menunjukkan pelbagai informasi. Kai Concept ini dibina atas SkyActiv-Vehicle Architecture, yang didakwa dapat menawarkan pemanduan lebih tegar dan NVH yang lebih baik berbanding SkyActiv-Chassis yang digunakan sekarang.

Melengkapkan platform baru tersebut adalah enjin SkyActiv-X, yang akan menjadi enjin petrol komersial pertama di dunia yang menggunakan penyalaan menerusi mampatan. Hasilnya adalah prestasi dan penggunaan bahan api yang lebih baik.