Di Malaysia, Audi dilihat sebagai jenama premium, perkara ini sebenarnya sama seperti di negara asalnya di mana kedudukannya adalah lebih tinggi dari Volkswagen dan sebaris dengan BMW serta Mercedes-Benz. Namun dengan situasi pasaran yang semakin mencabar, jenama-jenama ini mula untuk memperkenalkan model-model ‘entry level’ bagi memperluaskan bahagian pasaran, contohnya Mercedes-benz A-Class, BMW 1 Series serta Audi A1.

Nampaknya Audi sudah mula memecahkan satu lagi tradisi, dengan memperkenalkan model entry level dengan kelengkapan paling asas Audi A1 Sportback yang sekitar RM15k lebih murah dari varian S line.

Pada bahagian luaran, model asas ini hanya diberikan lampu hadapan halogen, rekaan bampar hadapan lebih ringkas dan juga rim besi berdiameter 15-inci dengan penutup plastik sembilan-jejari. Namun pembeli masih lagi ditawarkan dengan opsyen lampu LED dan juga rim aloi bersaiz 15- dan 16-inci jika sudi untuk membayar lebih.

Masuk ke kabin, hatchback ini diberikan tempat duduk biasa dengan balutan fabrik, manakala pada papan pemuka tiada suis digital diberikan untuk sistem penghawa dingin manual. Paling ketara, kereta ini bukan sahaja tiada skrin infotainmen, malah ia langsung tiada radio dan juga pembesar suara.

Walau bagaimanapun, papan instrumen masih kekal dengan skrin digital tanpa pilihan meter-meter analog. Audi juga menawarkan kelengkapan opsyen pada bahagian dalaman – pilihan tempat duduk sports serta pelbagai upholsteri kulit dan fabrik serta roda stereng rata di bawah – dengan bayaran tambahan.

Model paling asas ini juga dijana dengan enjin paling asas iaitu unit petrol turbo 1.0 liter tiga silinder dengan sistem suntikan bahan api terus berkuasa 116 PS/200 Nm, digandingkan bersama kotak gear manual enam-kelajuan. Ini membolehkan kereta ini memecut dari 0-100 km/j dalam masa 9.5 saat sebelum mencapai kelajuan maksima 203 km/j. Versi automatik dengan kotak gear DCT enam-kelajuan turut disediakan namun dengan harga yang lebih mahal.

Di Jerman, Audi A1 Sportsback ‘kosong’ ini dijual pada harga 21,700 Euro atau sekitar RM104k. Agak-agak kalau model ini ditawarkan di Malaysia, ada ke yang sanggup beli kereta tanpa radio dengan harga lebih RM100k?