Kami bersiaran langsung dari Tokyo Auto Salon 2019 hari, dan seperti yang dilaporkan sebelum ini, Toyota telah mendedahkan model konsep Supra generasi kelima yang bakal digunakan pada perlumbaan Super GT dalam kategori GT500. Menurut Gazoo Racing, jentera ini bakal berlumba pada Super GT musim 2020.

Model konsep ini bukanlah kereta yang sama muncul pada Geneva Motor Show tahun lalu yang tampil dengan imej sebuah jentera GT global. Seperti namanya, versi ini diubahsuai seiring dengan kereta-kereta lumba GT500 terkini. Anda boleh lihat muka jentera lumba baharu ini direka lebih rendah, manakala rupa bampar asal dengan tiga liang udara hilang keseluruhannya, digantikan dengan liang kemasukan lebih besar berbentuk petak.

Fender hadapan dilebarkan dengan arch bersegi, bersambung dengan bampar yang juga lebih lebar, serta menempat splitter udara sisi berkembar. Liang udara pada bonet hadapan pula direka tenggelam, dengan saiz yang juga lebih besar dari sebelum ini. Skirt sisi jentera lumba ini bukan setakat labuh, malah lebih lebar dengan panel seperti sayap, bersambung dengan ruang roda belakang yang juga lebih lebar.

Disebalik rim pelbagai jejari dibaluti tayar perlumbaan Brigestone Potenza, dapat dilihat kereta ini diberhentikan dengan sistem brek dari AP Racing menggunakan cakera karbon seramik. Bampar belakang juga direka bersegi, bersama diffuser udara bersaiz besar. Manakala GT-Wing di belakang tampil lebih ringkas dari model konsep sebelum ini, tetapi dengan saiz sayap yang jauh lebih besar.

Tiada spesifikasi mekanikal didedahkan pada hari. Untuk versi produksi yang hanya akan membuat kemunculannya di Detroit 14 Januari ini, Supra A90 akan dijana enjin petrol 3.0 liter enam-silinder dengan pengecas turbo twin-scroll, bersama sistem suntikan terus dan injap kawalan bervariasi, menghasilkan kuasa lebih dari 295 hp dan tork maksima 450 Nm. Digandingkan dengan kotak gear lapan-kelajuan automatik, Toyota mendakwa Supra generasi kelima ini mampu memecut dari 0-100 km/j dalam masa tidak sampai lima saat.

Tetapi tahukah anda untuk generasi A80 sebelum ini Supra tidak pernah menggunakan enjin asalnya iaitu 2JZ-GTE dalam perlumbaan Super GT? Ini kerana dalam perlumbaan ini tidak dinyatakan ia perlu menggunakan enjin asli, sebaliknya hanya dihadkan pada aspek kuasa kuda.

Untuk jentera JGTC 1995, Supra dijana oleh enjin 2.1 liter empat silinder turbo 4T-GTE, kemudian digantikan dengan enjin empat-silinder 2.0 liter turbo 3S-GTE seperti pada kereta lumba Toyota Celica WRC. Enjin-enjin berkenaan tidak mempunyai masalah untuk ditala bagi menghasilkan kuasa maksima 500 hp, dan berbanding enjin enam-silinder 2JZ, rekaan empat-silinder ini lebih ringan dan kompak dan membolehkan ia diletak lebih rendah dan hampir dengan kokpit, bagi mendapatkan nisbah berat dan titik graviti lebih baik.

Namun pada era awal Y2k, jentera Supra Super GT mula dijana oleh enjin 4.3 liter V8 3UZ-FE tanpa bantuan turbo. Enjin berkenaan dipilih kerana dapat menghasilkan tork linear yang lebih besar dari enjin-enjin turbo berkapasiti kecil.

Setelah jentera Supra generasi baharu ini berlumba dalam siri Super GT nanti, ia bukan sahaja akan membawa kembali nama Supra dalam Super GT, malah nama Toyota itu sendiri. Ini kerana apabila Supra direhatkan pada akhir musim 2006, ia kemudian diambil alih oleh divisi mewahnya iaitu Lexus bermula pada 2007.