Institut Automotif, Robotik dan IoT Malaysia (MARii) telah mengumumkan Malaysia Autoshow ditunda ke tahun 2021 akibat penularan wabak COVID-19. Sepatutnya pertunjukan bagi edisi 2020 dianjurkan pada 9-12 April lalu di Malaysia Agro Exposition Park Serdang (MAEPS).

Walau bagaimana pun, pada awal Mac lalu, sebelum pelaksanaan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP), pihak penganjur telah memaklumkan acara berkenaan dijadualkan semula pada 2-5 Julai bertempat di lokasi yang sama. Namun demikian, susulan Perintah Kawalan Pergerakan Pemulihan (PKPP) sehingga 31 Ogos ini, maka keputusan untuk membatalkan acara automotif bagi tahun ini terpaksa dibatalkan.

Menurut MARii, Malaysia Autoshow 2021 dijadual akan dianjurkan pada April tahun hadapan, bergantung pada perkembangan COVID-19.

Ekoran penangguhan tersebut, MARii sedang mencari beberapa teknologi berpotensi untuk menjadi tuan rumah versi digital bagi pertunjukan jualan dan pendidikan automotif, ujar CEO Datuk Madani Sahari. “Walau pun edisi tahun ini tidak ada, tapi ini adalah masa yang tepat untuk berinovasi dan berfikir semula bagaimana cara kita untuk mengumpulkan komuniti automotif dengan cara yang selamat dan terjamin,” katanya.

Tambahnya lagi, “Kami berharap situasi ini akan menjadi lebih baik pada tahun ini, jadi kita sudah boleh merancang penganjuran pertunjukan auto yang lebih besar pada tahun hadapan, mempamerkan teknologi mobiliti terkini dan mencipa pengalaman baharu dalam automotif.”