Proton_Perdana_24_Red_Ext_04

Pelancaran Proton Perdana 2016 semalam turut menarik perhatian negara Argentina.

Menurut Dutanya ke Malaysia, Manuel Balaguer Salas, Perdana baharu ini dilihat memiliki peluang yang cerah untuk menembusi pasaran Argentina memandangkan negara tersebut secara perlahan-lahan membuka ekonominya di bawah kerajaan pimpinan baharu Presiden Mauricio Macri, laporan Bernama.

Katanya lagi, Perdana merupakan sebuah kereta yang cantik dan memiliki harga yang berpatutan. Jadi ia mempunyai peluang yang cerah untuk diimport ke Argentina.

Walau bagaimana pun, mengikut perjanjian, terma dan syarat bersama Honda, Perdana 2016 ini tidak akan dipasarkan ke pasaran luar dan hanya tertumpu pada Malaysia sahaja.

Dalam sidang media sempena pelancaran model baharu segmen-D ini, Ketua Pegawai Operasi Proton Datuk Ahmad Fuaad Kenali berkata, “Kami menghormati permintaan dari Honda yang enggan membenarkan Perdana 2016 ini dieksport ke luar negara memandangkan kami menggunakan penjana kuasa dari mereka.

“Namun untuk model Perdana yang dijangka dinaik taraf dengan menerima kehadiran enjin dan transmisi baharu yang sedang kami bangunkan, barulah ia dirancang akan dieksport ke negara luar. Enjin dan transmisi baharu ini dijangka akan siap pada akhir 2017 dan model Perdana (serta model-model lain Proton yang terlibat) yang dinaiktaraf kemungkinan besar akan diperkenalkan pada tahun 2018.”