Ada satu perkembangan lain tentang Proton selain usahasama dengan Geely yang hangat diperkatakan sebelum ini; model Preve kini dipasang di Bangladesh sejak bulan lalu untuk pasaran tempatan di sana.

Menurut laporan The Financial Express, ia dilakukan oleh syarikat PHP yang berpusat di bandar pelabuhan Chittagong. Laporan itu turut menyebut bahawa Preve menjadi “kereta pertama yang dikeluarkan di sana”, walaupun sebelum ini Mitsubishi turut menjalankan beberapa aktiviti berkaitan automotif di negara itu.

Dengan berita ini, Preve akan menjadi tambahan kenderaan terbaru yang akan menelusiri jalan-jalan raya di Bangladesh, dan PHP perlu meyakinkan pasaran berkenaan untuk menerima Preve berbanding model-model recon yang dibawa masuk.

Ini merupakan masalah yang sama dihadapi oleh Tan Chong di Myanmar, di mana Nissan Sunny (Almera) yang dipasang di sana perlu bersaing dengan model kenderaan recon untuk meraih perhatian pelanggan.

Proton Preve untuk pemasangan tempatan di Bangladesh ini bukanlah muncul secara tiba-tiba. Ia sudah lama dibincangkan sebelum ini, seawal tahun 2014. Pada Mac 2016, Proton menyatakan pengeluaran tempatan di sana akan bermula pada Jun tahun lalu bagi menggantikan model CBU dari Malaysia.

Perjanjian asal antara Proton dan PHP adalah untuk syarikat dari Bangladesh itu mengeluarkan 1,200 unit Preve setahun, dengan pengeluaran pada awalnya dijadualkan bermula pada Disember 2015.