Sebelum ini, Saharuddin Busri dan pasukan pereka dari Pusat Rekaan MIMOS (MiDC) banyak memberi tumpuan kepada penghasilan rekaan dari aplikasi digital dalam usaha membayangkan semula beberapa model kenderaan Proton seperti Suprima X dan Suprima R.

Namun, ia tidak berhenti sekadar di situ; lanjutan kepada usaha berkenaan kini menyaksikan mereka mengalihkan tumpuan kepada rekaan digital bagi projek Mass Rapid Transit (MRT) pula. Dikenali dengan nama MIMOS Innovation Rapid Transit (MiRT), tujuannya hanya satu – untuk membuktikan bahawa pereka-pereka tempatan juga mampu menghasilkan reka bentuk industri yang berdaya saing diperingkat global.

Masih di dalam bentul model 3D digital, MiRT seperti yang ditampilkan ini dibangun menggunakan dua pendekatan atau teknologi rekaan semasa – realiti maya (Virtual Reality) dan realiti lanjutan (Augmented Reality). Kepakaran dan kelengkapan penghasilan reka bentuk ini memang sedia ada di MIMOS, dengan kerjasama dan bantuan perisian Autodesk.

Dari sudut rekaan luaran, MiRT yang dihasilkan tampil dengan rekaan yang mengambil unsur budaya, kraf serta seni bina yang khusus untuk Malaysia, sebelum diadun dengan ciri aerodinamik yang moden dan futuristik pada badan tren yang digunakan. Tidak ketinggalan, penggunaan LED di sepanjang gerabak.

Rekaan bahagian dalaman juga mengambil pendekatan sama; ilham dari geometri seni bina tempatan dengan motif corak Islamik sebagai unsur utama. Kombinasi warna yang digunakan pula mengambil inspirasi dari suasana Putrajaya pad waktu senja – warna biru muda, kelabu dan kuning yang mencadangkan persekitaran lebih tenang dan selesa.

Jika ada berminat untuk mendekati rekaan ini, MIMOS akan menampilkan serta membuat demonstrasi bagi projek berkenaan di acara Ekspo Inovasi dan Ekonomi Kreatif Kebangsaan 2017 (NICE 2017) yang akan berlangsung dari 12 hingga 16 Oktober ini di Taman Teknologi Malaysia.