Warga kota sepatutnya menggunakan basikal sebagai pengangkutan utama. Ini dinyatakan oleh Menteri Perdagangan Luar Negeri dan Pembangunan Koperasi Belanda, Sigrid Kaag ketika bercakap di acara Cycling Kuala Lumpur sempena World Urban Forum 9 (WUF 9).

Menurut Kaag, berdasarkan pengalaman Belanda, warga kota dengan pengangkutan berbasikal adalah perkara biasa, dengan 36% daripada jumlah berkenaan menggunakan basikal sebagai pengangkutan utama setiap hari.

“Kadar berbasikal yang tinggi ini boleh dicapai dengan penyediaan kemudahan yang baik seperti laluan basikal dengan perjalanan yang lebih pendek dan cepat berbanding laluan kereta,” jelas Kaag. “Hari ini, di Belanda, jumlah basikal adalah lebih banyak daripada warga yang menetap di kota, dan mereka yang mengayuh menghabiskan masa yang kurang di dalam kesesakan trafik, sekali gus membuatkan kualiti kehidupan lebih baik,” ujarnya seperti dilaporkan Bernama.

Pengarah Eksekutif UN-Habitat, Datuk Maimunah Mohd Sharif pula berkata, Cycling Kuala Lumpur adalah langkah awal untuk KL menjadi sebuah badaraya yang lebih mapan dengan kualiti hidup warga yang lebih baik dengan cara melabur di dalam penuelesaian pergerakan serta kemudahan berbasikal.

Menurut beliau lagi, lorong basikal yang diwujudkan baru-baru ini di tengah-tengah kota bertujuan untuk mempromosi gaya hidup yang lebih sihat dan mengurangkan kesan karbon di pusat bandar. “Ia juga satu alternatif kepada sistem pengangkutan awam dan mengurangkan pengunaan kenderaan persendirian untuk meminimumkan pencemaran di kota,” tambahnya.

Laluan basikal dengan pemasangan pembahagi jalan yang dilakukan disekitar baru-baru ini menimbulkan kontroversi kerana menurut segelintir pihak ia mendatangkan bahaya kepada pengguna jalan raya yang lain. Pembahagi laluan itu kemudian ditukar kepada bahan plastik, dan DBKL juga menyatakan akan membuat audit keselamatan terhadap laluan berkenaan.