Subaru Forester generasi kelima (SK) telah pun menggugurkan enjin pengecas turbo sejak ia diperkenalkan pada tahun 2018. Hanya enjin naturally-aspirated dan hibrid sahaja yang ditawarkan. Walau pun demikian, langkah tersebut ternyata tidak disenangi segelintir peminatnya, ini kerana Forester generasi terdahulu ditawarkan dengan kuasa turbo.

Oleh yang demikian, akhirnya Subaru membuat keputusan untuk mengembalikan enjin turbo untuk Forester. Dengan melancarkan Forester Sport baharu di negara kelahirannya, Jepun, versi turbo ini akan ditawarkan dengan harga 3,289,000 yen (RM130,387), menjadikannya sebagai varian paling mahal dalam barisan Forester di sana.

Di bawah bonetnya, ditampilkan enjin FA20F 2.0 liter dari WRX atau FA24F 2.4 liter dari Ascent – kedua-duanya adalah enjin empat-silinder. Sebagai ganti, Forester Sport menggunakan enjin CB18 1.8 liter turbo empat-silinder yang sama seperti model Levorg terkini, dengan hamburan kuasa 177 PS (174 hp) dari 5,200 hingga 5,600 rpm dan tork 300 Nm dari 1,600 hingga 3,600 rpm.

Sebagai perbandingan, Foresrer dengan enjin FB25 2.5 liter NA mampu menghasilkan 184 PS (182 hp) dan 239 Nm, sementara unit berkapasiti lebih kecil FB20 pula dengan 2.0 liter NA – seperti yang kita dapat di sini – dengan kuasa 156 PS (154 hp) dan 196 Nm. Sementara hibrid “e-Boxer” pula menggunakan unit FB20D 2.0 liter NA dengan kuasa 145 PS (143 hp) dan 188 Nm, dibantu oleh motor elektrik dengan kuasa 13.6 PS (13.4 hp) dan 65 Nm.

Seperti kebanyakan model Subaru, enjin Forester Sport turut dipadankan dengan Lineartronic CVT, dengan pacuannya disalurkan ke semua roda menerusi sistem Symmetrical All-Wheel Drive. Buat masa ini, tiada angka prestasi diberikan, namun dijangka lebih pantas berbanding model NA dan hibrid.

Untuk luarannya, Forester Sport ditampilkan dengan gril hitam, penutup lampu kabus, perumah cermin sisi dan panel rocker berona kelabu. Ia turut didatangkan dengan roda 18-inci, dan terdapat kemasan tambahan pada cermin tailgate. Selain itu, ciri yang paling menyerlah ialah dua corong ekzos, yang telah direka semula dan apron bawah yang nampak lebih sporty.

Manakala di dalamnya pula, SUV ini dihiasi dengan kombinasi upholstery suede dan kulit dengan jahitan kontras sama ada hitam atau perak. Semantara kluster instrumen dan paparannya pula tampil dengan rupa yang lebih “sport”. Lain-lain sentuhan termasuk roda stereng balutan kulit dan pedal aluminium.