Akhirnya, Mazda sudahpun mendedahkan model produksi sebenar yang menggunakan kembali enjin rotary di Brussels Motor Show tahun ini – memperkenalkan Mazda MX-30 R-EV 2023! Walau bagaimanapun, tugas untuk enjin rotary pada MX-30 ini bukanlah seperti pada kereta sport Mazda RX-7 terdahulu, sebaliknya ia berfungsi sebagai enjin penambah jarak dengan unit rangkaian kuasa yang dikenali sebagai e-Skyactiv R-EV.

Dalam kata mudah, enjin rotary pada crossover ini berfungsi hanya untuk mengecas bateri bateri lithium-ion seperti “generator pasar malam”, sementara roda digerakkan sepenuhnya oleh motor elektrik. Oleh itu, MX-30 R-EV ini dibekalkan dengan enjin Wankel Rotary yang dikenali dengan kod 8C, berkapasiti 830 cc dan mampu menghasilkan 75 PS (74 hp atau 55 kW) tork maksima 116 Nm.

Ia merupakan enjin rotary Mazda generasi baharu dan menggunakan sistem suntikan bahan api terus dan juga perumah rotor yang diperbuat dari aluminium, serta liang kemasukan dan port ekzos seperti enjin 13B Renesis pada Mazda RX-8 masih dikekalkan. Risau dengan masalah apex seal yang selalu ‘bocor’? Enjin 8C ini menerima apex seal yang lebih tebal dengan ukuran 2.5 mm.

Enjin rotary ini masih diletakkan pada bahagian hadapan, sementara bateri lithium-ion dengan kapasti 17.8 kWj diletakkan pada bahagian bawah lantai. Manakala motor elektrik yang memacu roda hadapan pula mampu menghasilkan 170 PS (168 hp atau 125 kW) dan tork maksima 260 Nm – lebih berkuasa tetapi kurang tork berbanding MX-30 EV dengan motor 145 PS (143 hp atau 107 kW) dan 271 Nm.

Dengan enjin rotary berada di hadapan, versi R-EV ini adalah 130 kg lebih berat dari versi EV pada 1,778 kg. Namun ia masih bolehkan memecut dari 0-100 km/j dalam masa 9.1 saat berbanding 9.7 saat untuk model EV, dengan kelajuan maksima masih dihadkan pada 140 km/j.

Kapasiti bateri lithium-ion yang dibekalkan tersebut juga hanya separuh dari kapasiti bateri MX-30 EV. Ini membolehkan ia menggerakkan crossover tersebut dalam jarak 85 km (110 untuk pemanduan dalam bandar) menurut standard WLTP.

Namun itu merupakan jarak tanpa enjin rotary dihidupkan. MX-30 R-EV ini dibekalkan dengan tangki petrol dengan kapasiti 50 liter, dan enjin rotary tersebut menggunakan 1 liter petrol untuk jarak 100 km. Namun Mazda belum mengeluarkan angka rasmi jarak gerak gabungan bagi model ini.

Sistem hibrid sesiri pada model ini juga mempunyai sokongan sistem pengecas plug-in (PHEV). Bateri hibrid tersebut boleh dipenuhkan dalam masa 50 minit menggunakan sistem AC 11.kW (1.5 jam dengan 7.2 kW). Ia juga menyokong pengecas pantas DC sehingga 36 kW bagi membolehkan kadar cas dipenuhkan 20-80% dalam masa 25 minit. Ia turut boleh berfungsi sebagai “powerbank” dengan port kuasa yang membekalkan 1,500 watt untuk menghidupkan pelbagai peralatan elektrik.

Tiga mod pemanduan ditawarkan pada MX-30 R-EV ini Normal, EV dan Charge. Dalam mod Normal, ia akan memberikan operasi seakan EV biasa, tetapi akan menghidupkan enjin rotary ketika memecut.

Mod EV pula akan menggunakan kuasa elektrik dari bateri sepenuhnya dan hanya akan menghidupkan enjin sekiranya cas hampir habis. Manakala dalam mod Charge, enjin akan dihidupkan untuk mengecas dan mengekalkan kadar cas bateri tersebut pada tahap yang pemandu tetapkan.

Dari segi rupa, model R-EV ini nampak seiras dengan MX-30 EV. Perbezaan yang dapat dilihat adalah dari segi rekaan rim, serta ia diberikan logo tiga segi sebagai simbol untuk enjin Wankel Rotary.

Ia juga ditawarkan dalam versi ‘Edition R’, yang menampilkan warna badan hitam bersama serlahan warna bumbung seakan Mazda R360 Coupe (kereta penumpang pertama Mazda) digandingkan dengan kemasan dalaman Maroon Rouge Metallic. Logo-logo rotor turut diberikan pada karpet kaki serta perehat kepala tempat duduk.