Disebabkan industri automotif kita pada asalnya dipengaruhi dengan teknologi-teknologi yang dipindahkan dari Jepun, saya percaya kebanyakkan ‘mat-mat kereta’ di Malaysia tentunya mengubahsuai kereta ‘berkiblat’kan Jepun bukan? Begitu juga dengan saya sendiri, sejak zaman sekolah lagi duit belanja dihabiskan dengan material-material seperti DVD seperti Best Motoring, Hot Version dan Option Video, permainan-permainan video Playstation seperti Gran Turismo dan juga bahan-bahan bacaan yang sering memaparkan ubahsuai kenderaan bertemakan JDM bukan sahaja dalam Bahasa Melayu, malah dari Hong Kong, Taiwan dan Jepun sendiri walaupun tidak faham bahasa-bahasa berkenaan.

Dan tentunya untuk hadir ke Tokyo Auto Salon (TAS) merupkan impian ramai ‘abang-abang JDM’ bukan sahaja dari Malaysia atau saya sendiri, tetapi juga ini adalah acara impian semua pengikut budaya ubahsuai Jepun dari seluruh dunia. Untuk saya, impian ini telah tertunai apabila saya ditugaskan untuk membuat liputan bersama penulis dari laman Bahasa Inggeris, Danny Tan di Tokyo Auto Salon 2019. Untuk pengetahuan anda juga, ini adalah pertama kali laman paultan.org sama ada dari BI atau BM menyampaikan laporan langsung dari Tokyo Auto Salon.

Acara ini bermula dari 11 hingga 13 Januari 2019, dan setibanya kami di lapangan terbang Narita, Tokyo pada pagi 10 hb Januari, bahang TAS sudah pun mula terasa. Manakan tidak, ketika beratur di kaunter Imigresen untuk mengecop pasport, wajah-wajah yang beratur boleh dilihat datang dari seluruh dunia seperti ‘Mat Saleh’, dari Asia seperti Hong Kong dan juga dari ASEAN seperti Indonesia, Brunei, Thailand dan Malaysia – masing-masing mengenakan baju-baju penala popular Jepun, tentunya tujuan mereka turut sama iaitu untuk ke TAS.

Malah ketika menaiki bas dari lapangan terbang ke hotel kami di Hatchobori, pelbagai kereta-kereta ubahsuai sama ada dipandu sendiri atau dibawa menaiki lori, menuju ke Makuhari Messe, di mana TAS akan berlangsung keesokan harinya – seolah-olah mengalu-alukan kedatangan kami.

Kami difahamkan untuk hari pertama, ia adalah hari untuk media membuat liputan terhadap acara ini. Sekali lagi ketika beratur untuk mengambil pass media, muka-muka yang hadir juga bersifat antarabangsa, kesemua media yang hadir datang dari pelbagai negara dari seluruh dunia. Namun ketika mula masuk ke dewan pameran, nampaknya pengunjung yang hadir bukan setakat media tetapi turut dibanjiri dengan orang awam, mungkin mereka yang dibenarkan masuk ini terdiri dari pembeli tiket premium. Entah, kami pun tak pasti apa yang terjadi, malah mahu ke pusat media juga satu cabaran kerana tiada seorang pun urusetia yang tahu berbahasa inggeris.

Sebenarnya saya dan Danny menjangkakan Tokyo Auto Salon ini mungkin hampir sama dengan Motor Show biasa yang mana tidak perlulah kami ke kesemua dewan kerana mungkin ada kawasan yang tidak berapa relevan untuk ditinjau. Tapi kami silap, TAS merupakan pertunjukkan yang sangat besar – terdiri dari 11 dewan (setiap satu dewan adalah sebesar sebuah dewan di MAEPS Serdang), yang mana setiap lorong pameran dipenuhi perkara-perkara yang perlu kami tengok.

Dewan-dewan ini penuh bukan sahaja oleh pengeluar-pengeluar utama seperti Honda bersama Mugen dan Modulo, Nissan bersama Nismo dan Autech dan sebagainya. Nama-nama penala persendirian ‘otai’ seperti HKS, Jun Auto Mechanic, Top Secret, Trust Greddy, Blitz, RE Amemiya dan sebagainya masih menjadi peserta setia Tokyo Auto Salon. Satu lagi yang kami perasan, Jepun sebenarnya mempunyai ratusan lagi tuner yang kami tidak pernah dengar nama mereka namun hadir dengan pelbagai hasil yang begitu bermutu tinggi.

Apa yang tidak ada dalam 11 dewan ini? Penala-penala yang aktif di lebuh raya awam, nama-nama yang terkenal mencatatkan masa di litar Tsukuba, kereta-kereta lagenda dari era 50’an hingga Y2K kesemuanya berkumpul di Makuhari Messe. Anda suka cenderamata seperti baju-T, rantai kunci dan model-model skala kecil? TAS adalah tempatnya untuk merabakkan poket anda.

Malah dalam satu tempat ini juga penuh dengan selebriti-selebriti dunia automotif dalam satu masa. Saya sendiri sempat menyaksikan, berselisih bahu dan bergambar dengan sebahagian dari mereka seperti Keiichi Tsuchiya, Manabu Orido, Nomura Ken, Daijiro Inada, ketua jurutera Toyota Tetsuya Tada dan ramai lagi. Oh ya, saya juga beratur menunggu giliran untuk masuk ke tandas di belakang pelumba GT Jepun Juichi Wakisaka! Rasa macam dalam mimpi pun ada.

Menerusi pemerhatian kami juga, scene ubahsuai di Jepun ini bukanlah seperti yang kita sangka iaitu ‘terperangkap’ dalam era 90’an. Anda masih lagi boleh jumpa Toyota Supra A80, Nissan Skyline GT-R R32, R33 dan R34 dan barisan model-model Sylvia, tetapi kereta-kereta baharu seperti Subaru WRX STI generasi baharu, Toyota 86, Nissan GT-R R35, Honda Civic Type R FK8 adalah lebih banyak diubahsuai. Anda nak tahu? selain jentera rali sebenar yang dipamerkan di Parc Ferme Rally Japan 2019, tiada satu pun Impreza WRX GC8 mahupun Lancer Evolution IX ke bawah dipamerkan pada mana-mana booth di TAS.

Dan yang paling kami tidak sangka, Suzuki Jimny generasi baharu mempunyai ramai peminat dan paling banyak diubahsuai untuk dibawa ke TAS 2019. Dan saya pasti walaupun ramai di luar Jepun agak kecewa dengan Toyota Supra generasi baharu kerana dikatakan ‘tak cukup Supra’, ‘tak cukup power‘, atau ‘BMW rebadge’, saya pasti kereta ini akan memenuhi Tokyo Auto Salon tahun hadapan.

Apa yang kami boleh simpulkan scene ubahsuai kenderaan di Jepun ini bukanlah di bawah industri automotif, tetapi sebenarnya ia boleh berdiri dengan sendiri dan mewujudkan satu lagi industri besar dengan nama ‘Industri modifikasi kenderaan’ – ini bukan perkara main-main kerana berdasarkan apa yang kami lihat, ia sememangnya boleh menyumbang kepada ekonomi Jepun dengan jumlah yang besar.

Sebagai perbandingan, acara untuk industri automotif mainstream Tokyo Motor Show hanya diadakan dua kali setahun, tetapi Tokyo Auto Salon dijadikan acara tahunan yang diadakan saban tahun tanpa gagal!

Menurut kenyataan rasmi dari pihak peganjur TAS 2019 sendiri, acara tahun ini telah mencatatkan jumlah kunjungan seramai 330,666 orang, meningkat dari 319,030 pada tahun lalu. Pada pemerhatian kami, mungkin sekitar 10-15% peratus pengunjung yang datang adalah dari luar Jepun, dan anda bayangkan apa yang TAS sumbang kepada industri pelancongan sekitar Tokyo seperti penginapan, industri makanan tempatan dan juga industri pengangkutan.

Itu belum lagi pendedahan antarabangsa yang datang dari pelbagai media luar serta pengunjung-pengunjung luar yang hadir dan memuatnaik segala yang mereka saksikan ke laman-laman sosial.

Dalam perkara ini, pada saya yang berjasa tentulah ‘mat-mat kereta’ di Jepun. Mereka adalah asas kepada industri ubahsuai kenderaan ini kerana jika tiada permintaan yang tinggi, industri ini sudah tentu tidak boleh jadi sebesar sekarang, dan Jepun tidak dikenali dengan budaya automotif JDM mereka yang kini mempunyai ikutan di seluruh dunia.

Mereka senang nak beli kereta? Undang-undang disana lebih bertoleransi dengan ubahsuai? Tidak. Untuk pengetahuan anda, Jepun antara negara yang rakyatnya agak sukar memiliki kereta. Ia bukan kerana harga kereta tersebut, sebaliknya kos-kos sampingan seperti parkir dan harga petrol yang mahal sememangnya mendorong rakyat mereka untuk menggunakan pengangkutan awam yang direka begitu efisien. Harga barang-barang prestasi di sini juga tidaklah murah.

Anda juga perlu ingat, Jepun juga sebuah negara yang begitu tinggi sopan santun dan disiplin, sehinggakan ingin bercakap dalam tren pun perlu berbisik-bisik, bayangkan apa tanggapan masyarakat mereka terhadap seorang pemilik Honda Civic Type R EK9 dengan muffler J’s Racing yang boleh dengar pada jarak 500 meter sebelum tiba. Pendek kata, memang sudah lumrah jadi ‘mat kereta’ ini berlapar untuk kereta dan sering dipandang serong masyarakat. Tapi abang-abang kereta di Jepun ini terus istiqamah dan kini mampu mengangkat dunia modifikasi JDM ini sebagai salah satu aset negara mereka sendiri!

Untuk laporan terperinci model-model yang kami pilih di TAS 2019, anda boleh bacanya pada PAUTAN INI. Selain dari itu, jom cuci mata dengan galeri Tokyo Auto Salon 2019 yang kami sediakan di bawah.