Seperti yang dijanjikan sebelum ini, pasukan lumba yang menguruskan jenama di bawah Geely Group di Kejuaraan TCR Dunia (WTCR), Cyan Racing kini telah mendedahkan jentera konsep jalan raya Lynk & Co 03 Cyan Concept, yang diinspirasikan dari kereta lumba sebenar pasukan tersebut untuk kejuaraan musim ini.

Seperti yang anda boleh lihat, model berprestasi tinggi ini menampilkan rupa yag jauh lebih garang dari versi standard sedan Lynk & Co 03, dan ia lebih menyerupai kereta lumba WTCR yang juga dibina oleh Cyan Racing. Rupa lebih garang kereta ini bermula dengan liang agresif pada bonet hadapan, fender lebih lebar dengan laluan aliran udara bersama rim, tayar dan brek lebih besar, apron belakang dengan diffuser dan dua tip akzos, serta GT-Wing yang besar pada bahagian belakang.

Kereta ini dijana oleh enjin 2.0 liter empat silinder turbo, dan ia menerima sentuhan ekstensif dari Cyan Racing dan mampu menghasilkan kuasa 528 hp dan tork maksima 504 Nm! Kesemua kuasa berkenaan hanya dialirkan kepada roda hadapan menerusi kotak gear sequential enam-kelajuan, lengkap dengan pedal penukar gear di stereng serta LSD dari jenis pelbagai plat.

Dengan berat hanya 1,287 kg, Lynk & Co 03 Cyan Concept ini mampu memecut dari pegun hingga 100 km/j dalam masa hanya 4.4 saat, dengan kelajuan maksima dicatatkan pada 310 km/j.

Bagi memastikan kuasa buas ini dapat dikawal, kereta ini dibekalkan dengan set suspensi boleh laras dari Öhlins, dan juga sistem brek besar terdiri dari cakera 380 mm bersama angkup enam-omboh di hadapan, serta cakera 278 mm dan angkup dua-omboh di belakang. Keempat-empat sudut dihiasi dengan rim Cyan Racing 20-inci, dibaluti tayar bersaiz 285/30R20.

“Ini adalah langkah biasa kami bersama Lynk & Co. Menghasilkan versi jalan raya dari kereta lumba merupakan jalan terbaik untuk belajar lebih berkenaan kereta dan karekteristiknya,” kata pengasas dan pemilik Cyan Racing, Christian Dahl.

Cyan Racing merupakan juara FIA World Touring Car Championship (WTCC) 2017, ketika itu bersama satu lagi jenama di bawah Geely iaitu Volvo dengan jentera S60. Namun setelah Volvo berpisah dengan Polestar (dijelmakan sebagai jenama kereta sport bebas oleh Geely), dan perubahan undang-undang FIA dari WTCC ke WTCR, Cyan Racing berehat untuk musim 2018.

Dan untuk musim ini, Cyan Racing kembali bersama Lynk & Co, dan masih akan dipandu oleh juara WTCC yang memandu S60 pada 2017, Thed Björk dari Sweden. Projek model jalan raya ini adalah kesinambungan dari model-model dengan konsep sama sebelumnya iaitu Volvo C30 Polestar Concept berkuasa 450 hp dan Juga S60 Polestar Concept berkuasa 508 hp.

Selain dari Björk, cabaran pasukan Lynx & Co Cyan Racing dalam WTCR tahun ini turut akan dibantu oleh tiga lagi pemandu handalan dalam dunia Touring Car iaitu Yvan Muller, Andy Priaulx dan Yann Ehrlacher.

FIA WTCR 2019 akan bemula di Maghribi April 2019, kemudian bergerak ke Hungary, Slovakia, Belanda, Jerman, Portugal, China, Jepun, dan Macau pada bulan November. Apa yang menarik, pusingan terakhir WTCR musim ini akan berlangsung di Litar Antarabangsa Sepang, Malaysia dengan satu dari tiga perlumabaan pusingan berkenaan akan dijalankan pada waktu malam. Walau bagaimanapun pusingan terakhir tersebut masih lagi belum ditetapkan tarikhnya.